Pura-Pura ‘Sakit Jiwa’ Untuk Menghidari Jeratan Hukum? | Opini.id