Memahami dan Dipahami, Perlukah? | Opini.id