Suketi Gara" Duit Palu Arit Jadi Tulalit | OPINI.id

Kisah Si Suketi Gara gara duit palu arit jadi tulalit. Diterbitkan : 18/01/2017 Oleh : Hasyemi Faqihudin Namanya suketi. Orangnya pandai, rajin ibadah dan suka menabung. kalo berangkat ke sekolah selalu tepat pada waktunya. Terkadang hari masih pagi dan ruang kelas masih kosong, suketi sudah tiba disekolah. Untuk memanfaatkan waktu luangnya, suketi rajin juga menyampu dan mengepel semua ruang kelas. Nah, selain suketi mendapatkan prestasi dari orang tua dan guru kelasnya, juga mendapat prestasi dari sukimin (Tukang kebersihan sekolah). Sangking senengnya sukimin dalam benak hati berkata "Semoga suketi istiqomah jihad bersama saya, karna kebersihan sebagian dari iman" sambil tersenyum senyum itu si sukimin. Pagi itu semakin terang, jarum jam menunjukan pukul 6.30WIB. Halaman sekolah sudah mulai rame, Silih bergantian guru dan siswa-siswi berdatangan. suatu ketika si suketi selesai menyapu dan mengepel seluruh ruangan kelas, dia duduk diteras depan kelasnya, mula mula suketi sambil nunggu temen kentelnya dateng. karna begitu lama nunggu genk geboy (gank nya suketi) akhirnya suketi menyempatkan membuka jejaring sosial untuk wawasan juga informasi terkini hingga kekinian. maklum suketi kan hidup di era digital yg maju ini. Tetiba, "Trung trung trung" notif pesan singkat dari temennya pun sampe di akun pribadinya. Yang isinya "Hati hati indonesia sekarang mengeluarkan uang baru berlogo palu arit" Singkatnya dalam pesan singkat. Sesekali terkadang suketi pun dapat juga sapaan dari pasukan lelaki gombal ataupun lelaki pujangga cinta. Yah lumayan, bikin suketi senyum pepsodent di pagi hari. Cihuy! Tetiba, temen kentelnya datang satu persatu berdatangan dan tetiba, bunyi bell belajar pagi ini disekolah akan segera di mulai. "Teet, Teet,Teeeeeeettt" Singkat cerita, bell perpulangan sekolah pun sepakat dengan hati suketi dan seluruh siswa siswi SMA 10 KEBON KOSONG. Akhirnya suketi pulang dengan hati gembira namun masih ada yg menggajal dalam benak fikiran suketi. Sampai rumah, suketi mulai mengetuk pintu rumah. "Tok Tok Tok samlekum, pak, bu spada". Tapi tampaknya tidak ada siapa siapa. Oh Suketi mulai berfikir, pasti bapak ibunya lagi di sawah. Maklum ladang sawah menjadi tempat pencaharian orang tua suketi yang berprofesi sebagai petani cabe rawit. Yah walapun kini lg melambung tinggi harganya, tapi tetep saja bapak yg nanem ga seimbang dibeli dipetani dan dijual dipasaran. Tetap segitu gitu aja, dalam benak hati suketi menggerutu. Tapi alhamdulilah suketi dengan bapak ibunya selalu diberikan nikmat bersyukur. Melewati galangan kecil dan tanah yg gembor serta cuacanya yg nyengat pada siang itu akhirnya suketi tiba di gubug sederhana. Dan suketi langsung di sambut hangat oleh orang tuanya. Kebetulan mereka pun lagi makan siang, dan suketi pas lg mulai lapar. Tentang kisah suketi dan gubugnya, suketi sudah terbiasa bermain dan duduk disitu. Dari kecil hingga dewasa suketi dengan gubug itu semacam sejarah klassik yg sulit di ungkapkan dengan kata - kata. Gubug ini ga pernah rewel, ga pernah di isiin bensin premium maupun masuk bengkel. Pokonya ga seperti motor, mobil dan embel - embelnya deh, yang tiap bulan naik-turun harganya. Kemudian suketi sebagai anak yg berbakti pada orang tua, salim satu persatu pd bapak ibunya. Dimulai percakapan suketi dengan kedua orang tuanya. Ibu suketi : "Nak makan dulu ya, ibu masakin semur jengkol kesukaan kamu." Suketi : "Iya bu, aku juga mulai lapar." Bapak suketi : "Nak, kamu tadi belajarnya gimana, dapet juara berapa?" Suketi : "Juara pak? Kan belum dibagiin rapot nya, itu nanti pak. Maksud bapak nilai kali ya pak?" Ibu suketi : "Iya nak mungkin maksud bapakmu itu nilai. Maklum nak, bapak ibu kamu ini kan tamatan SD juga engga, dulu kakek nenek kamu mau ngelulusin SD ibu aja setengah mati, udah ekonomi susah, kakek nenek kamu juga dikejar kejar PKI waktu itu. Bapak suketi : "Iya ya bu, akhirnya kita nikah muda aja ya hehehehe" Ibu suketi : "Bapak ini, ga enak tuh sama suketi heheh" (si ibu tersipu malu) Bapak suketi : "Tapi enak kan bu kawin muda? Hehehe" Ibu suketi : "Udah ah pak, nanti suketi pengen lagi. Hehhe iya kan ti?" Suketi : "ibu bapak ini ada ada aja, jadi pengen kan heheh, eh tapi nanti dulu deh, suketi kan mau jadi orang berguna, kaya liat diberita berita orang orang pada unjuk rasa membela rakyat dan agama" Bapak suketi : "Bagus kamu kalo berfikir kaya gitu, biar sukses, tenar dan banyak duit" Suketi : "Tapi ngomong2 soal duit pak, suketi dapet berita katanya di duit baru ada logo palu arit, yaitu PKI" Bapak suketi : "Udah nak, duit mah ga usah dibahas, yg penting laku, yg bapak mau tanya sekarang dan kamu belum jawab. Nilai kamu berapa?" Suketi : "Hmmmm tadi aku ulangan bahasa indonesia pak, nilai aku 6,5 :(" Ibu suketi : "Kok kamu menurun nilai kamu, biasanya bagus nak?" Suketi : "Iya bu, aku dari pagi mikirin duit berlogo palu arit, nanti kalo jadi didemo itu logo duit, kedepannya aku gimana kalo nabung? Nanti disangka PKI ngumpulin duit logo palu arit dong. :( ~END

Komentar

Fresh