Berkarya untuk Bangsa tapi Dinyinyirin ? | Opini.id