NGEBAYANGIN KALO TJ DIGANTI ANGKOT | OPINI.id

Calon Gubernur Jakarta, Anies Baswedan, beberapa waktu lalu nyampein ide dia bahwa dia mau mengalihkan subsidi TJ (Bus Trans Jakarta) ke angkot. Bahkan dia mau buat 13.000 angkot. Saya tiap hari sih naik angkot dan bus TJ untuk ke kampus saya. Saya coba ngebayangin, kalau nantinya ide bang Anies terwujud.

Angkot Bisa Lewat Jalan Besar

Kalo angkot diperbanyak dan mau gantiin TJ, berarti sekarang angkot bisa ngelewatin jalan-jalan gede nih. Saat ini kan angkot ga bisa tuh lewat jalan Sudirman, Gatot Subroto, atau jalan-jalan gede lainnya di Jakarta. Ini revolusioner sekali, karena tidak ada kota metropolitan di dunia, yang transportasi sekelas angkot melenggang di jalan-jalan utamanya. Pasti masuk berita internasional nih.

Naik Turun Angkot Gampang

Sebenernya sih salah satu keunggulan angkot dibanding bus TJ itu yaa, saya bisa naik dan turun di mana saja. Kalau bus TJ kan harus di halte, capek juga sih harus jalan dari rumah ke halte, dari halte ke kampus, dari kampus ke halte, dst. Lumayan nih buat saya ga perlu banyak jalan lagi. Hidup sehat.

Ademnya di Dalam Angkot

Saya itu mau sauna untuk ngurusin badan. Untungnya di angkot itu saya dapet ngerasain sauna alami. Beda sama bus TJ dimana saya dapet AC dan adem. Di Angkot enak ga ada AC, alami semuanya. Dan yang paling penting saya bisa keringetan di angkot, biar badan cepet kurus.

Angkot Nampung Banyak

Angkot juga lebih efektif, bisa manfaatin semua bagian mobil lebih efektif dibandingin bus TJ. Kalau di angkot, kita bisa gelantungan di pintu dan naik ke atap mobil. Kalau di bus TJ kan tidak bisa. Ini sayang banget, padahal atap bus kan kosong ga diisi.

Angkot Ga Perlu Ngantri

Yang saya benci ketika mau naik bus tuh harus ngantri panjang dan susah nyerobotnya. Nah kalau angkot tuh, saya ga perlu cape-cape ngantri, yang penting muka tebel dan gerak cepet buat bisa masuk angkot.

Kalau bisa milih antara Bus Trans Jakarta dan Angkot, kamu pilih naik mana ?
Angkot
Bus Trans Jakarta
192 votes

Kalau supir angkot itu lebih enak, mereka bisa diajak lucu-lucuan. Ga seserius kayak supir bus TJ.

Nego Tarif Bayar Angkot

Selain itu supir angkot tuh ya pengertian. Saya ini memang masih mahasiswa, jadi kadang duit transport habis sebelum akhir bulan. Jadi kalau naik angkot saya masih bisa nego-nego sama si supir, tarif 10 ribu, saya cuma kasih 5 ribu, terus lari. Kalau bus TJ kan ga pengertian pas saya susah.

Komentar (4)

Fresh