Opini.id
Pop Culture
Human Interest
Media

GUE (GAK)
SUKA NABUNG

By Anton Ismael

Beberapa kali nulis di OPINI.ID, yang pertama gue liat sebagai tantangan, gak masuk akal, karena gue gak bisa nulis dan merupakan kegiatan menyiksa otak… lalu, berubah menjadi semangat untuk nulis teroooosss karena permintaan temen-temen yang ikutan baca…dan ngasih ide tulisan yang mungkin bisa gue buat. Makasih ya netizen yang terhormat untuk semangatnya…wakakakkaka tapi inget…jangan sampe “sesat” bersama gue ya.

Apa yang gue tulis adalah pengalaman gue sendiri, yang gue bagi ke klean semua. Bisa aja salah dan pemikiran gue ngga sesuai dengan loe. Sans aja..tapi yang gue harapkan semoga tulisan gue bisa jadi bahan diskusi, yang ngacak2 pemikiran loe, buat loe resah dan bingung, karena bingung itu bagus…kenapa?...kalo loe bingung…artinya loe mikir…kalo loe mikir teroos, artinya akan terjadi “penemuan”…ya gak….ah tai kucing… yok lah mulai.

Nama gue Anton Ismael (klo mo lebih lengkap, search aja di google ma instagram…cieee) seorang fotografer, yang masih laku…kalo ngga laku, gue jualan kopi, buat video klip, nglukis, jualan, masak, kadang-kadang klo ngga males gue ngajar fotografi dan kasih motivasi ke temen-temen yang baru loyo, gak punya arah hidup, masalah cinta…hmmm, masalah keluarga…fak…gue jadi tempat curhat.


Udah 25 taon gue ngejalanin yang namanya motret, sebagai profesi yang semakin ke sini udah gak seksi lagi untuk gue karena mungkin gue baru menemukan kesenangan baru yaitu…hmmm buanyaaaaakk ..wakakakka yang tadi gue bilang di atas.

Yoi jek, semua itu kesenangan gue, untuk gue, kerja itu harus seneng...hepii…sampe-sampe ada yang nanya ke gue, “mas loe pernah stres gak sih..?”

Pertanyaan macam apa itu…? Ya pernah lha..sering banget gue stres..tapi gue ngumpet di pojokan kalo stres. Kaga gue liatin ke klean, atau mungkin kata editor di opini.id.. ”ton, kenapa ya gue ngrasa tulisan loe itu marah2 mulu..?” wakakakka yoi..mungkin gue mentransformasikan stres gue di tulisan..masa bodo..ada baiknya kan..tiap orang butuh pelepasan..dan gue coba nglepas dengan cara yang positif…dikit lahh….

MAKHLUK SOSIAL


Waktu lalu ada pertanyaan dari seorang temen, “Mas, gue masih muda, gue nabung mulai sekarang atau hepi-hepi dulu?”…seorang temen dengan idealis dan darah mudanya, yang mungkin masih terpengaruh sama whats going on, lagu yang baru HYPE apa, Nike Jordan ngeluarin warna apa lagi ya..? wihh..sepeda brompthon lucuk nih...eh ada café bagus yang makanannya lucuk-lucuk untuk difoto (demi eksistensi dan pergaulan)..THR diabisin semua, untuk jalan-jalan, beli Vespa vintage, trus dimodif yang ngabisin biaya melebihi harga vespanya sendiri…atas nama hobi dan kesenangan…spend spend spend money.

Apalagi hari gini jekk, walaupun pandemi, orang-orang atau perusahaan kecil sampe besar pada semakin gencar jualaaann dan promosi di onlen dengan gambar-gambar dan symbol-simbol yang “LUCUK” wakakaka wanjeeeenggg godaan besar-besaran ya Tuhaan…ampuni hambamu ini.

Tiap we nanya ke mereka..napa loe beli ini itu…”Soalnya lucuk, Mas!”..rasanya pengen gue tampar2in muke gue…wakakaka..LUCUK!!

Di satu sisi orang promosi untuk bisa survive, jualan.., ..di satu sisi lagi..ada orang yang kemakan promosi, penting gak penting, propaganda teross rjalan. “Hmm..That’s live…” (berkata itu sambil mengangkat bahu, telapak tangan ditengadahkan..dan barjalan berbalik arah dengan muka kecut*)

Mao gak mao, suka ngga suka, kita adalah manusia sosial yang terpengaruh. Level gampang ngganya terpengaruh beda-beda ya tiap manusia...tapi hakikatnya kita adalah manusia sosial. Ni gue coba sadur dari Wikipedia ya artinya “Manusia sebagai makhluk sosial merupakan mahkluk yang berhubungan secara timbal-balik dengan manusia lain“. Dalam sosiologi, mahkluk sosial adalah sebuah konsep ideologis dimana masyarakat atau struktur sosial dipandang sebagai sebuah "organisme hidup".Semua elemen masyarakat atau organisme sosial memiliki fungsi yang mempertahankan stabilitas dan kekompakan dari organisme. Dengan kata lain, manusia tergantung satu sama lainnya untuk menjaga keutuhan masyarakat. Cieeee



Ada kata-kata yang keren dari Rhoma Irama, walaupun gue gak selalu sepaham ma dia ya...tapi yang ini, gue respect banget sama kata-katanya, Ini perkataan beliau, ”Jika kamu sudah bisa mewarnai orang..bergaulah dengan siapapun..tapi jika kamu masih bisa diwarnai orang, pilihlah pergaulanmu” Ah sedaaaaaaapp Bang Oma! Setujuu..

Nahh...kembali ke darah muda..gue berani nulis ini karena gue udah “tua” dan bisa cerita pengalaman selama gue dulu muda...iya, dulu, dan gue menulis ini bukan karena gue seorang yang bisa menabung dan suka menabung…bahkan sampe sekarang..wakakakak..

Tapi gue adalah orang yang ngga pinter nabung sama sekali...benerann ini...Konsep menabung nurut gue mungkin sama dengan konsep “rajin belajar”..ya gak sih??

Jadi gini, loe melakukan hal yang baik..(susah-susah dulu, sengsara dulu..wakakakakak) hasilnya nanti…Ahhh gak sabaran gue…..Bayangin ya..loe sekarang rajin belajar…hasilnya nanti setelah loe ulangan, ujian, naek kelas, dapet ranking. Bener gak sih kalo kita rajin belajar kita bisa dapet ranking bagus di sekolah? Bener gak sih kalo kita nabung trus kita bisa sukses gitu?? ..apa yang loe tanam sekarang..akan berbuah nanti…nanti…nanti…iya..tapi kapaaan….? Ah lama..hahahhahah



Itu yang selalu ada di pikiran gue..iya-iyaa gue tau kalo belajar rajin dan telaten gue akan dapat mengerti tentang pelajaran-pelajaran yang diajarkan guru...tapi-tapi…tapi pak, gue pengen tarik-tarikan pake RX-King bareng temen-temen gueeee…treng teng teng tengg…nggggookkkk ngokk…njrit keren. Dari pada gue belajar terkungkung di kamar.

Untuk menjelaskan konsep menabung…atau belajar rajin ke anak muda itu susaaah! Boro-boro belajar…seumur-umur, gue itu mencari cara gimana dengan ngga belajar gue bisa berhasil...sampe-sampe di buku pelajaran gue tulis “Bagaimana menghindari belajar” berulang kali..wakakakakak GILAK.

Sukses ya untuk para orang tua yang dengan berbagai macam cara nyuruh anaknya untuk belajar..ampunn DJ…anak gue aja bngal banget klo disuruh belajar, ampe tepok jidat gue. Sama seperti loe nyuruh temen loe untuk mulai nabung…dikit-dikit..mulai dari satu perak dua perak..lama lama jadi bukit katanya…ah lama…tai kucing…mungkin mereka manggut-manggut pas dinasehatin..tapi ya gak dilakuin…wakakakakakak..mungkin kalo untuk nyemangatin diri gue sekarang..gue akan nulis berulang kali lagi..tapi bunyinya gini “Gimana gak nabung tapi punya duit..” 10.000.000 kali, biar gue mikir tuh gimana caranya.

Sama seperti gue, udah tua tapi darahnya masih muda...wakakakak...pengennya ngeluyur ke sana kemari..kaga bisa “dipegang”. Pasti selalu ada cahaya dalam kegelapan …ciieeee, ah tai kucing.. eh btw...orang-orang yang pinter nabung itu karakternya gimana ya? Gue tanya nii…mungkin ngga ya..mereka yang jago nabung adalah orang-orang yang sabar, ngga emosional, wise...hmmm..bener ngga sih? Karakter orang kan laen bro, sis...kalo orang yang begajulan dan gak wise, gimana dong…btw, lebih banyak orang yang begajulan gak sih di dunia ini…wakakakak..

“Gue pengen hepi”

Di tatanan urban saat ini, menurut kebanyakan orang, konsep menabung adalah menyimpan duit..yoi...loe ngumpulin duit dikit-dikit, disimpen untuk kebutuhan masa depan. Ya, itu untuk orang yang udah tau mo makan apa besok...tapi kalo orang yang hanya bisa makan untuk hari ini, gimana mo nabung? Boro-boro punya duit yang disisihin, untuk makan besok aja masih mikir.

Untuk temen-temen yang gak beruntung terkadang konsep “kerja hari ini, untuk makan hari ini”...gimana coba? Dan, ada lagi..“kerja mati-matian, dapet duit untuk beberapa saat, tapi ngga ada pension karena wiraswasta...”

Bersyukurlah wahai kawan-kawanku yang kerja di BUMN...jangan males-malesan ya melayani rakyatmu ini, karena klean dapet tunjangan dan pension aman sentosa..amin!



Jadi, kalo gue...menabung itu yang paling flexible adalah dalam bentuk tukar mata uang, duit..tapiiiiii gak hanya itu. Tabungan untuk gue currency-nya bisa dalam bentuk bermacam macam, investasi keterampilan, investasi sikap, investasi semangat, kesehatan, kebijaksanaan, investasi wajah cantic, muke ganteng..wakakakakak..investasi semangat hidup dan kebahagiaan..bener gak sih???

Gue sebagai anak yang gak punya sifat menabung dari kecil, karena terkenal super boros, mulai bisa nabung uang sesaat setelah menikah. Uang gue kasih ke pasangan gue. Untungnya doi pinter nabung, sampe sekarang. Cari pasangan yang bisa pinter nabung...just a tip wakakakakak..

Gue mo nanya ke klean semua…emangnya kalo orang nabung..nanti akan sukses gitu?udah pasti? Gue dinasehatin sama beberapa orang untuk nabung, supaya gue bisa mengumpulkan kekuatan, supaya bisa merencanakan hal lain, dan mengembangkan diri kita lagi dari segala sisi...yoi… Dan, menabung katanya, juga bisa mem-backup kita saat kita dalam keadaan yang “terendah” (sakit, umur tua dan ngga bisa apa2, pandemic, putus cinta, butuh dugem)



Bro, sis..idup ini tuh seperti roda kata orang, cieeee, kadang di atas kadang di bawah...tapi ada banyak orang ngga seperti roda, tapi seperti “sendal jepit”…ngerayap..ngesot di bawah teroooosss....I pray for you man...semoga klean tetep semangat, apapun itu..

Gini-gini...coba bayangin..kalo loe bayangin aja nih ya, loe coba transformasikan sebuah konsep menabung itu ngga hanya diliat dari nabung duit aja...seperti beberapa sikap orang tua yang punya konsep ngga ngasih warisan, tapi lebih memberikan kesempatan edukasi setinggi mungkin..gimana? Atau, bekal itu bisa berupa banyak sekali asupan…Ini ilmu ngeles ya..wakakak

Kalo loe sukanya maen-maen...terusin aja...tapi maennya yang serius….maen vespa...sampe muntah..sampe loe tau seluk beluknya...sampe loe tau dari ujung rambut ke kaki tentang vespa...sampe akhirnya loe bisa jadi konsultan, bisa buat bengkel vespa terbaik di dunia..amin

Kalo loe sukanya jalan-jalan…terusin aja...tapi jalan-jalannya yang serius..yang berkualitas dikit napa...gak hanya foto-foto selfie...loe coba ulas dikit loe dimana, ada apa disitu, loe review apa kek…tapi loe lakuin itu terossss ampe muntah..

Kalo loe ngerasa cakep dan suka pamer wajah loe di Tiktok...loe terusin aja mpe muntah...loe coba kasih yang berguna dikit kek...misalkan ngasih tips2 apa kek, tips make up, tips godain jomblo kek..tapi yang bener-bener loe riset dengan baik, pake otak..wakakakak, agar followers loe banyak bro, sis..dan akhirnya loe punya pengaruh besar...kalo loe punya pengaruh besar, loe akan…mudah2an bisa di endorse rp rp rp rp...wakakakka amiiiinn

Pengalaman gue ni ya....kalo balik liat ke belakang, seperti yang udah gue bilang..gue itu boros buaanget , borosnya untuk hobi gue…motret ampe muntah..ho oh..mulai dari SMA...kuliah....kerjaan gue, ke mana-mana bawa kamera, apa aja gue fotoin, kek orang gilak. Dimanapun gue bicara fotografi, kek orang gilak, ampe kebawa mimpi. Puji Tuhan sekarang gue dapetin kekuatan dari memotret dan kemudian nyebar ke hal lain.


Bukan hanya motret..gue boros di riset ini itu tentang kesenangan gue menanam, memasak, melukis...ya gitulah...klo gue di-complain ma pasangan, “loe boros banget sih?” cara gue ngelès…”ini gue gue baru riset…” wakakakakakka

Gue gak rela aja...gue nabung duit tapi gue gak bisa nabung pengalaman hidup...pengalaman untuk merasakan salah, sehingga gue belajar…gue pengen hidup gue hepi terus. Titik…egois ya…? Hahahahahaha..maap maap ni ya bro. sis..nurut gue ada unsur keseimbangan disini ya.

Coba deh loe menghargai pengalaman-pengalaman loe menjadi satu value yang berguna untuk hidup loe. Kadang itu ngga ternilai..sama seperti temen gue yang namanya Laras. Dia bilang gini..,”gue abisin THR gue untuk jalan-jalan sendiri..tapi gue jadi bisa mengenal diri gue sendiri saat gue sendiri dan traveling…” Yaayy! itu adalah sebuah value dan pencapaian besar, menurut gue.

Menabung sejak dini atau saat udah “dewasa”?


Konsep menabung tuh sama seperti konsep kebijaksanaan, berpikir masa depan, yang gak semua orang mampu dan bisa mencernanya..apalagi masih dalam tahap mikirin diri loe sendiri..dan pengen hepi2 aja..hidup udah susah..kendorin dikit napa.

Kesadaran menabung untuk banyak orang..eh malah semua temen2 gue yang jenis kelaminnya laki2 itu, hadir pada saat udah ada tanggung jawab..wakakakak..pada saat mereka mulai berkeluarga, punya anak…mamposs ..sama seperti gue…gue mulai menyisihkan duit gue saat gue married..walaupun waktu itu penghasilan gue sangat terbatas..tapi kok ya bisa ya nabung…wakakakak

Jadi mungkin untuk nasehatin anak2 kita untuk mulai nabung, kita mungkin harus mulai memberikan tanggung jawab ke mereka..dan ngajarin konsekuensi…ya gak?

Yoi..karena tanggung jawab dan konsekuensi itu penting…loe boleh jumpalitan kek gimana loe mau..tapi jangan nyusahin orang dong…tanggung jawab dikit dong..semua itu linear. Mulai dari tanggung jawab dan konsekuensi dari diri kita sendiri. Seperti gue bilang di tulisan sebelumnya..gimana mau bantu orang tapi kita sendiri belum kuat, gimana loe mau pake Nike Jordan tapi masih minjem duit temen loe, gimana loe tetep pake tas Hermes tapi bayar pajak aja minjem-minem orang wakakakakak..

Gue setuju kalo konsep nabung itu untuk kekuatan kita...kuat diri kita setelah itu bisa “bantu” orang laen, dan jadi kekuatan berantai.

Gue setuju kalo konsep nabung agar ngga “ngerepotin” orang laen nantinya..saat loe di bawah, loe gak ngrengek-ngrengek ngrepotin orang.

Gue setuju kalo belajar nabung supaya bisa menambah kebijaksanaan kita dalam bersikap...karena kebanyakan dari kita “mengambil apa yang kita inginkan , tapi bukan yang kita butuhkan”.

Ada sebuah cerita ..lupa dari buku apa, tapi beneran ni..

Seorang pedagang dari kota datang ke sebuah perkampungan nelayan dan menemukan seorang nelayan yang sedang bermain suling di atas sebuah pohon kering di pantai. Dan pedagang itu bertanya ke nelayan itu,

P: ”Pagi pak..senang sekali pagi-pagi sudah bermain suling..bapak tidak bekerja?”

N: ”Saya baru saja pulang dari melaut pak..”

P: “Jika bapak saya beri modal untuk beli kapal yang lebih besar apakah bapak mau?”

N: “Untuk apa pak kapal yang lebih besar?”

P: “Agar kamu dapat melaut lebih jauh lagi”.

N: “Lalu, jika saya bisa melaut lebih jauh lagi kemudian kenapa, Pak?”

P: “Kalo kamu melaut lebih ke tengah lagi, kamu akan dapat ikan lebih besar dan lebih banyak.”

N: “kemudian…?”

P: “Kemudian kamu akan mendapat uang banyak untuk kebutuhan-kebutuhanmu yang lain..”

N: “Lalu…?” tanya si nelayan..

P: “yaaa..lalu kamu bisa menabung, bisa membeli rumah yang lebih besar, beli motor, menyekolahkan anakmu sampai kuliah….”, jawab si Pedagang..

N: “Kemudian setelah itu?”…

P: “Ya setelah itu bapak bisa hidup santai…”

N: “Pak..maaf..menurut bapak sekarang saya ngapain?..saya sedang bermain suling bersantai menikmati pagi ini saat anak saya sedang sekolah dan istri saya ke pasar membeli kebutuhan kami sehari-hari…”

DAAAR!!!

Semoga loe bisa dapetin esensinya ya mas bro..ngerti ngga..kalo loe gak ngerti nyerah gue...wakakakakak...mohon diterjemahkan secara bijaks ya netizen yang terhormat. Kadang ngga semua standar hidup itu bisa disamain sama persepsi kita..kebahagiaan orang ngga selalu sama dengan standar kebahagiaan kita, ya ngga nyet?

Konsep menabung itu adalah sebuah konsep yang harus dapetin uang lebih untuk bisa ditabung, gak sih..? Ya iyalaah..wakakakak. Nah..ada cerita lagi nih..mungkin ada hubangannya..tapi mungkin ngga ada..etapi menurut gue ada,..masa bodo ah, tulis aja.

Gue punya temen pelukis..nyeniman banget lah pokoknya, sederhana sih, baek sih..tapi ya gitu..santai banget hidupnya...gpp sih…gue suatu hari nanya ke dia..,”Nyet..loe dapet berapa sebulan..?” dan dia bilang..dapet 5 perak dan itu udah cukup banget untuk dia katanya. Trus, gue nanya lagi ke dia, belagak kek cerita pedagang di atas...wakakak, ”Ngga pengen loe nyet menghasilkan duit lebih?” ..trus dia jawab lagi ,”Kaga butuh ton..udah cukup, dibilangin ngga percaya..”

Trus..gue nanya ke dia lagi…,”Nyet...loe apa ngga mau bantu orang? Apa loe ngga mau punya kekuatan untuk bantu orang...yang mungkin nanti orang itu adalah bini loe, anak loe…adik loe…temen2 loe…? Gue gak peduli loe dapet 1000 perak, tapi loe cuma mo pake 5 perak seperti kebutuhan loe sekarang…” itu yang gue omongin, tapi pas gue liat dia kayak orang yang egois dah..kek gak mikirin orang laen...mikriin diri sendiri...emang loe hidup sendiri...Emang kadang kebutuhan orang itu beda-beda dan tingkat kebahagiaan orang itu lain-lain. Tapi satu hal yang selalu gue pegang itu, ya pernyataan gue di atas...Jangan nyusahin orang laen, kuatin dulu agar loe bisa nguatin orang laen.



Nah..ada 2 cerita yang bertolak belakang..maap-maap ni ya netizen..mohon diterjemahkan secara bijaksana, emang gue gak ngasih jawaban tapi emang kompleks sih bicarain ini.

Semoga kalian bisa bertanggung jawab terhadap diri klean sendiri.. Dan Mulai belajar konsekuensi dari apa yang loe buat.. (duh ngeri gue ngomong ini wakakakaka)

Gue akan terus bertanya ke diri gue

“Gimana caranya hepi-hepi, trus dapet duit, rajin nabung…dan masuk surga..”

“Gimana caranya hepi-hepi, trus dapet duit, rajin nabung…dan masuk surga..”

“Gimana caranya hepi-hepi, trus dapet duit,rajin nabung…dan masuk surga..”

“Gimana caranya hepi-hepi, trus dapet duit,rajin nabung…dan masuk surga..”

“Gimana caranya hepi-hepi, trus dapet duit,rajin nabung…dan masuk surga..”

“Gimana caranya hepi-hepi, trus dapet duit,rajin nabung…dan masuk surga..”

1000000000x repeat….

Berbuat baik ke manusia lain dan bertanggung jawab.. Bener gak sik..?

Ah sudahlah… Btw, gue baru bokek ni..jual salah satu aset rumah boleh…? Ampuuuunnn istrikuu anakku..(kaboor*….)

Eh, ini ada tambahan tulisan sedikiiiit aja ya...Gue tanya2 nih…ke temen gue yang namanya Mas Amir, beliau bekerja di sebuah bank swasta dan gue tanya tentang keilmuan tentang menabung..nurut gue keren sih..mungkin lebih keren dari cerita bullshit gue di atas...gini pernyataan dia.

Menabung

Kebanyakan promosi bank melakukan proses yang salah dalam mengedukasi orang untuk menabung…-membuat rekening kemudian dapet hadiah.

Menabung hanyalah proses administrasi. Tabungan itu artinya SAVING atau simpanan..

Punya rekening itu beda sama punya tabungan.

Wakakakak bener juga ya..

Apakah uangmu itu tumbuh..atau cuma numpang lewat..?

Menabung itu bukan tentang orang kaya atau miskin
Menabung itu bukan keilmuan untuk Priyayi saja
Kalo kita bisa menghasilkan, pasti bisa nabung!..PASSTIII..
Punya uang untuk beli rokok
Punya uang untuk beli mobil pulang kampung.
Jual mobil setelah balik ke kota…..
Dan, juga sering banget beli barang untuk balas dendam.

Juara hitung-hitungan di sekolah.. Ulangan matematika dapet nilai 9..tapi tapi secara aplikatif kehidupan nyata ngga bisa / ngga tau cara nabung.

Saat uang makin banyak ..makin hepi..

Semakin banyak lagi..gak akan ngaruh lagi…

Opini loe gimana? Hmmm syit..jadi mikir gue…

Dah ah..pusing.

NANTIKAN TULISAN ANTON ISMAEL BERIKUTNYA

JUMAT, 21 MEI 2021

HANYA DI