Opini.id
Pop Culture
Human Interest
Media

FOTOGRAFER
YANG
PROFESINYA
MASAK

By Anton Ismael



Nama gue Anton Ismael.

Gue adalah seorang fotografer dan sutradara video klip sejak tahun 2000.

Tapi gue banyak menghabiskan waktu di dapur.

Apakah pada tulisan ini akan ngomongin permukaan aja, tentang kegiatan memasak yang gue lakukan, atau menggali lebih dalem lagi tentang filosofi memasak dan hubungannya dengan profesi berkesenian yang gue lakukan? Gue nggak tau. Mending gue ceritain aja awal gue masak, sampe sekarang.


KEBUTUHAN SURVIVAL

Ngga pernah kepikiran jadi tukang masak, ya tukang masak, bukan chef..istilahnya..kata temen gue yang memang profesinya sebagai juru masak, seorang Chef itu bukan hanya bisa masak tapi juga memiliki perhitungan yang lebih eksak, tentang bahan-bahan makanan, pengetahuan teknis proses memasak, dan lain-lain. Cara masak gue itu, sama seperti cara gue menekuni semua bidang, termasuk melukis, “Learning by Doing”. Kalo ditanyain tentang teori, bisa dikatakan NOL BESAR, dibanding temen-temen gue yang memiliki pengalaman dan pendidikan spesifik di industri masak-memasak.

Sebenernya gue inget banget, pertama gue tergerak untuk memasak itu karena faktor survival. Saat gue kuliah di luar negeri tapi sadar bahwa jatah uang bulanan selalu habis di pertengahan bulan…kacau….mulai mikir gimana bisa hidup selanjutnya. Dan, akhirnya gue punya siasat supaya bisa makan.


Mulailah gue sok pede nawarin temen-temen gue, apakah mereka mau gue masakin masakan Indonesia, karena, menurut gue, yang paling kita kangenin saat “jauh” adalah masakan Indonesia. Akhirnya berhasil tuh…dengan cara seperti itu, gue dikasih duit untuk belanja bahan masakan, otomatis ikut makan dong. Eh, tapi seperti yang gue bilang, gue itu sok bisa masak ya…bukan jagoan masak masakan Indonesia. Caranya, dengan beli bumbu instan! Bumbu saset! Ada bumbu rendang, bumbu opor, bumbu soto, sampe bumbu rawon, ada lho ternyata. Masukin dagingnya, trus masak deh pake bumbu instan. Jadi deh!

Temen gue yaa.. seneng-seneng aja makannya, walaupun ngga pernah ada review dari mereka, apakah enak atau ngganya. Namanya juga perantauan, yang ada cuma enak sama enaaaaak bangeth kali ya??

Gitu cerita awalnya..

Memasak untuk proses survival/bertahan hidup itu berakhir setelah gue lulus kuliah. Selesai kuliah, untuk gue itu artinya, selesai juga keadaan kelaparan. Gue balik ke Indonesia, makan makanan selalu tersedia di meja makan orang tua gue. Dan, gue berhenti memasak.

MAKANAN SEHAT BIASANYA ENAK


Gue kembali berkegiatan memasak, saat gue jatuh sakit, dimana gue pernah mengalami obesitas (kelebihan berat badan). Saat itu gue baru sadar, saat setiap melakukan kegiatan produksi, motret atau membuat video, kebanyakan klien gue pada minta makanan junk food, ya udah deh…gue ngikut makan yang ngga bener, hampir tiap hari. Sampe pernah dalam keadaan sangat-sangat gak sehat, dan akhirnya empedu gue harus diambil.

Wah, ngga bisa gini terus nih pikir gue. Akhirnya gue coba-coba lagi tuh, mulai belajar masak nih ceritanya. Pikir gue, gue pengen sehat. Jadi, gue harus tau apa yang gue makan. Dan, sekali lagi, dasar alasan kenapa mulai memasak lagi adalah karena gue pengen makan makanan sehat, yang gue buat sendiri.

Makanan sehat identik dengan rasa yang..hmmmm, ngga enak, sepet, hambar, maap yaaaaa.. ini nurut gue ya. Mungkin lidah Indonesia gue lebih cocok yang gurih-gurih, makan ayam goreng, lemak, rendang, jeroan…miciiiin hmmm enaaaaak…masa’ gue harus makan yang ngga gue suka sih untuk bisa sehat?? Salad..buah-buahan…ngga makan karbo/nasi…bisa mati gue……

Eh, btw ada banyak versi, tentu menurut ahli-ahli gizi, gimana agar mengkonsumsi makanan yang seimbang.


Gue orangnya tipe yang maunya enak terus ya, jadinya gue berusaha tuh gimana caranya dapetin formula membuat makanan yang sehat tapi enak, gue yakin bisa sih.

Sampai suatu saat gue ke sebuah pedesaan terpencil untuk memotret sebuah project komersil. Tempat itu sangat terisolasi dan belum ada listrik. Dan gue yakin, ngga ada orang jual micin juga di deket situ. Namanya “No where”. Kagaa ada apa2…Gue ditawarin makan tangkapan ikan yang dijemur di bawah sinar matahari. Dan selama seharian berada di atas sebuah kayu bakar, yang telah menjadi arang hanya mengeluarkan asap yang beterbangan melewati ikan tersebut. Ngga dimasak pake bumbu apa-apa. Pas gue makan..kaget dong gue, rasanya kok bisa seenak itu...Ngga kebayang rasanya, kok bisa enak banget, padahal ngga pake micin. Bisa jadi, saat itu gue makan pas laper banget ya… ;p

Nah, sejak itu gue pengen banget nyoba dan akhirnya mulai belajar ngasep ikan dan daging. Btw, kalo makanan kita asep itu lebih sehat ngga ya, pak’e? Ah, ngga tau gue..Tapi dari logikanya, kayaknya gitu ya? Dibanding digoreng pake minyak goreng.



Nah, akhirnya gue dapat yang gue mau.

Gue percaya semua orang bisa jadi pinter di semua hal. Masalah bakat mungkin bener..loe harus punya bakat dalam melakukan sesuatu, puji tuhanya, masakan yang gue makan sendiri itu ternyata banyak orang suka…yang cuma gue buat untuk diri sendiri, untuk ubah pola makan gue saat di tempat kerja, sekarang jadi salah satu menu hidangan yang gue suguhkan ke klien saat ada produksi pemotretan.

Pengertian lidah gue, makanan yang enak itu pasti dikasih micin. Micin itu apa, gue juga ngga tau, kok bisa seenak itu. Katanya micin itu ngga sehat, tapi sampe sekarang belum bener-bener gue riset, sebenernya ngga sehatnya itu sebelah mana, tapi ya gitu lah., gue ngerasa berhasil udah bisa buat makanan yang gurih tanpa micin. Itu prestasi, untuk gue, selain berat badan gue yang turun drastis pada akhirnya.

Keilmuan masak memasak gue itu sebenernya cuma segitu. Ngeliat pak William Wongso dan Mba Ade Putri bicara tentang kebudayaan kuliner, apalagi ngeliatin koleksi keju importnya Chef Andrea Peresthu, cuma bikin gue bengong, manggut-manggut, saking ngga ngertinya apa yang mereka omongin, sambil senyum-senyum sendiri mengagumi.

DIPLOMASI KULINER

Setelah bertahap melewati pengalaman memasak untuk orang lain, cukup senang melihat pengaruh sosialnya, efek yang ditimbulkan saat lebih dari satu orang makan di tempat yang sama, seperti makan di satu meja, bersama kawan atau orang yang kita kenal...keknya asik ya. Biasanya gue sih ngobrol sama mereka, kecuali gue makan nasi padang ya, jadi sepi biasanya...soalnya jadi malah ga ngobrol..bawaannya ngantuk setelah itu J.


Ada sebuah istilah DIPLOMASI KULINER yang biasanya digunakan untuk menyelaraskan frekuensi antara satu budaya dengan budaya yang lain, satu pemikiran dengan pemikiran yang lain. Strateginya, masuk lewat makanan. Saat Korea Selatan ingin mulai memperkenalkan budayanya di Indonesia, mereka bukan hanya masuk lewat K-Pop dan Drakor-nya, tapi kalian bisa liat sendiri, bagaimana akhir-akhir ini ada lonjakan restoran Korea yang cukup banyak di Jakarta.

Secara ngga sengaja sebenernya, udah gue lakukan dari awal gue masak-masak tuh. Setelah masak, otomatis orang akan dateng tuh. Makanan menyatukan kita. Ngga tau yang bener mana, menyatukan apa emang laper, bedanya tipis. Tapi memang biasanya, efek yang terjadi adalah pertemuan manusia dan biasanya jadi asik saat makan bersama. Itu pengalaman gue (tergantung menu makanannya apa sih) .

Naaaaahhh itu hiburan gue…masak! Orang kumpul! Mereka diskusi ngobrol…trus gue nguping dengerin mereka ngomong, innformasi baru masuk. Everybody happy.



Masak karena untuk bertahan hidup (Survival), karena faktor kesehatan (membuat masakan sendiri dan tau apa yang dimakan), dan Masak jadi ruang mulainya diskusi (masakan menyatukan manusia). Semua itu esensi/penting, dan gue mendapatkan 3 hal itu dalam kegiatan memasak. Keren kan.

Saat gue bingung mo membuka percakapan dengan orang, gue kasih dia makanan.

Saat gue bingung dengerin komen klien yang gak tau maunya apa, gue kasih mereka makan, lalu kita mulai bicara.

Saat anak gue nangis ngambek, gue tawarin, mo Pizza ngga? Trus dia langsung manggut-manggut senyum.

Saat gue baru pindah ke area baru dan ngga kenal tetangga kanan kiri, gue kirim makanan sebagai simbol kulonuwun/permisi.

Saat gue ngga bisa sepaham sama rekan kerja gue, gue ajak dia makan soto.

Saat temen gue berisik banget dan mo gue buat diem, gue kasih dua bungkus nasi padang, langsung diem, trus tidur. Dst.

Seperti yang kalian tau, bahwa keahlian memasak gue itu didapet dari pengalaman traveling, mencoba masakan di satu daerah, dan Youtube. Sesimple itu. Ngga ada yang namanya edukasi khusus, sekolah kuliner dan mempelajarinya secara mendalam. Tetapi dengan pengalaman, khayalan keilmuan visual gue, kayaknya gue bisa membayangkan gimana karakter orang Indonesia dengan jenis makanannya.

Satu hari gue diundang untuk memberikan workshop dan menjelaskan tentang proses kreatif orang Indonesia, duh bingung kan…iya, gue disuruh menjelaskan pola pikir kreatif orang Indonesia ke sebuah tim kreatif agency dari berbagai macam negara. Ada yang dari Amerika, Jepang, India, Malaysia, Thailand. Puter otak.,.gimana ya cara jelasinnya. Bingung. Mungkin untuk gue yang orang Indonesia, cukup mengenallah ya bagaimana sesama kita berpikir, tetapi yang gue bingung adalah cara menyampaikan dan mengilustrasikannya.

Kemudian timbul satu ide cara untuk menjelaskan.



Saat workshop gue membawa semua jenis rempah Indonesia, dari cabe, bawang, merica, biji pala, ketumbar, daun salam, kluwek, sereh,hhmmm semuanya pokoknya deh...bukan hanya itu, gue juga bawa kompor, ulekan dan semua alat dapur.

Saya menjelaskan ke mereka bahwa Indonesia terdiri dari ribuan kepulauan, budayanya bejibun, orangnya macem-macem.. unik banget ya sebenernya kita tuh. Lalu, langsung gue memperlihatkan semua jenis rempah yang ada dan mempersilahkan mereka untuk mencicipi rempah tersebut satu per satu.

Ada saat mereka manggut-manggut saat menggigit salah satu rempah, tapi ada yang nyengir kepedesan. Atau ekpresi seakan ngga biasa dengan rasa rempah tersebut. Ya, mereka mencoba satu-satu rempah tersebut.

Kemudian gue mulai menggabungkan beberapa rempah menjadi satu, seperti bawang merah, bawang putih, dan cabe merah, dan saya suruh mereka mencoba lagi. Mereka manggut-manggut berusaha mencerna rasa tersebut.



Setelah itu mulailah saya mengeksplor penggabungan rempah yang lebih banyak hingga 14 jenis rempah. Berbagai macam rempah digabungkan jadi satu. Ada bumbu rendang, bumbu Bali, sambal dabu, jagung bose dan sambal luat, sunti Aceh dengan bahan belimbing wuluh, dan lain-lain.

Kembali lagi ke tugas saya untuk menyampaikan tema “pola pikir kreatif orang Indonesia”, akhirnya, saya mengatakan bahwa manusia Indonesia adalah seperti rempah ini. Orang Indonesia itu pedes dari cabe rawitnya , seger dari asem jawanya, wangi dari kemanginya. Orang Indonesia itu gurih keren dari kemiri dan kacang mede, ngomongnya manis dan sopan (kadang) seperti gula aren/gula jawa. Orang Indonesia itu wangi, seger seperti sereh, orang Indonesia adalah gabungan dari semua perbedaan itu.

Apakah kamu bisa menelan bumbu bali ? Apakah kamu suka? Saya bertanya ke mereka, Jika kamu bisa menerimanya, artinya akan lebih mudah memahami sifat orang Bali. Dengan kontras dan energinya yang kuat. Bahan bumbu bali tidak diulek tetapi dicincang memakai pisau, lalu menghasilkan potongan rempah yang masih kasar dan meledak-ledak di mulut saat kita kunyah. Itulah sifat orang Bali dengan energinya.

Nikmati dan pahami Indonesia sebagai satu kesatuan, bukan bagian-per bagian “rempah” itu. Kalian suka masakan yang mana? Manis dari Jawa Tengah? Kalo gue mah ogah, ngga bisa. Walaupun asal gue dari Jawa Tengah. Atau pedes ala Padang dengan rendangnya…pedes halus...seperti halus dan santunnya orang padang tapi secara bersamaan mereka adalah manusia yang berani, terbukti dari jiwa rantau yang dimiliki. Atau, loe lebih suka sambel dabu? Dengan potongan bahan tomat, bawang, cabe, dan kemangi..hmmm



Pokoknya asik deh nurut gue, dengan gue masak, gue punya banyak kesempatan belajar tentang manusia yang menciptakan makanan dan manusia yang menyantapnya. Dan, gue juga bisa belajar bagaimana berdiplomasi/berbagi opini gue ke orang lain, yang tujuan akhirnya adalah, penerimaan.

Kalo gue ditanya jenis makanan seperti apa yang paling seneng dimasak? Gue sih seneng banget mengolah rempah dan bahan makanan dari Indonesia seperti jagung, umbi-umbian, duh pengen banget nyoba eksplore sagu tapi blum sempet. Rumput laut yang dibaluri jeruk nipis dan parutan kelapa hmmm bisa bayangkan ngga? Ngayal dikit ni…

Bukan hanya mengeksplorasi rempah Indonesia, tetapi gue juga seneng men-display bahan tersebut secara terpisah, tidak tercampur atau sudah dicampur. Menurut pengalaman gue, dengan cara inilah orang yang mo makan bisa mencampur beberapa jenis bahan tersebut sesuai kehendak mereka. Cukup menarik melihat bagaimana mereka mengeksplorasi rasa, dan memilih rasa mereka sendiri.

Dengan memisahkan tiap ingredients, menjadi bagian perbagian, maka yang terjadi adalah merangsang si penikmat masakan gue untuk berimajinasi tentang rasa. Dari situ, terjadilah diskusi dalam pikiran mereka dan diskusi bersama kawan di samping kanan kirinya.

Yap! Gue mempelajari manusia dengan cara memasak, Yap! Gue membangun komunikasi. Profesi gue sebagai seorang sutradara, fotografer, dan pengajar, menuntut gue untuk bisa mengerti manusia, dan memasak adalah media yang sangat membantu untuk mengerti manusia, salah satunya.


Bicara tentang masakan kalo ngga makan ngga asik. Bersama ini gue mo kasih loe resep sederhan, yang ada di imajinasi gue..coba loe bayangin ya..

Resep Salad Rumput Laut

Coba loe bayangin ya...rumput laut dengan aroma pantai, dibaluri perasan jeruk nipis yang segar, dicampur dengan parutan kelapa setengah tua yang gurih, potongan bawang merah, dan ikat teri segar yang telah direndam di cuka sampai matang, rasanya asin gurih kecut segar, ditambah potongan tomat… coba deh bayangin.

Resep Ayam Asap Bumbu Dabu

Coba loe bayangin ya…potongan daging ayam asap dicampur dengan potongan tomat, cabe, bawang merah, kemangi, dibaluri jeruk nipis, dan di siram minyak kelapa asli yang masih panas…coba bayangin deh…

Resep Telor Ceplok Pake Kecap….

Coba loe bayangin...malem-malem laper makan telor ceplok setengah matang, pake kecap, dicampur potongan bawang merah, cabe dan sedikit jahe…hmmm gilaaak gilaak jadi laper mah ini…udah ah..ini mah bukan resep.

Resep mu apa?..coba tulis dan bayangin…bayangin aja..ntar juga kenyang…

Ini yang gue seneng juga mas bro, beneran lho, setiap gue masak, biasanya tuh orang mulai dateng satu-satu…dari yang minta makan, ngajak ngobrol, pura-pura tanya bahannya apa, trus pengen nyobain..nyobain kan dikit ya, lha ini mintanya sepiring.

Penjelasan ini adalah analogi ya, bagaimana sebuah makanan itu mempersatukan kita, mengumpulkan manusia. Nah, gue senang tentang hal ini, sambil menyiapkan makanan untuk mereka, sambil mendengarkan pembicaraan dan diskusi, dan gue berperan sebagai bayangan yang ngga terlihat, tapi menyerap semua yang terjadi di sekeliling.

Ngga jarang analogi konsep berkesenian gue, dipengaruhi oleh dari kegiatan seputar kuliner contohnya ini:


Pada satu sore gue berbincang dengan kawan gue, Ajeng, singkat kata, kita sampai pada tema perbincangan, bagaimana dulu sewaktu kita masih SD sering banget bawa bekal makanan yang disiapkan oleh ibu kami masing-masing, Mie goreng! Siapa anak kecil yang ngga suka makan mie.

Pagi hari ibu memasak mie goreng, kemudian dimasukkan ke dalam kotak bekalnya. Saat siang hari, jam istirahat, kita mau makan, mie goreng sudah kecetak seperti tempat bekal tersebut. Udah kaku, karena kelamaan di satu tempat. Nah..kejadian ini gue analogikan ke dalam pemikiran gue dan konsep berkreasi, gue sebagai seorang fotografer dan gue sebagai seorang pengajar, timbulah sebuah kalimat #keluartumbuhliar:

Jangan berada di satu tempat terlalu lama, nanti kecetak

Dan inilah analoginya yang diambil dari ketidaksengajaan kegiatan saya memasak.

Dengan memasak, gue lebih tau informasi, gue lebih pintar, dan gue lebih bijak.

Dengan memasak, gue bisa bertanya lebih banyak lagi.

 

NANTIKAN TULISAN KE-8 ANTON ISMAEL

JUMAT, 7 MEI 2021

HANYA DI