Opini.id
Pop Culture
Human Interest
Media

"BRO, MALES
BANGET GUE
KERJAAA..."

By Anton Ismael

Pernah gak bilang gini ke temen loe..?

Atau kalian denger temen loe curhat tentang ini ?

Atau bahkan loe yang bilang itu..?

Kerjaannya ngeluuh aja klo mo berangkat kerja, atau disengajain mepet-mepet waktu masuk kerja, kek pas SMA.

 

Ngebayangin kerja sama orang yang ngga niat kerja aja rasanya pengen gue slepet. Bukan sebagai bosnya, tapi sebagai temennya juga males kale punya temen kerja yang gak niat kerja. Mending di rumah aja loe, atau keluar dari kerjaan loe. Yang seharusnya loe membantu kantor lu dan bekerja sebagai team work malah jadi beban kantor...digaji lageeee...enak banget loe, kasian bosnya…kasian kantornya...kasian temen-temen kantornya...mau negur tapi ngga berani…tapi seharusnya yang paling kasian sih sama diri loe…buang-buang waktu aja loe.

Eh, elu tuh pernah merasa gak sih kalo diri loe itu nyebelin banget? Atau mungkin loe terlalu fokus sama permasalahan diri loe, yang belum bisa loe selesein.

Jangan kawatir nyet..disini gue nulis bukan untuk nge-judge diri loe, soalnya gue juga pernah jadi orang yang nyebelin...klo berangkat kerja males banget, ampe kadang gak mandi.. saking malesnya berangkat kerja. Tapi emang gue ngga sadar klo gue nyebelin waktu itu. Belum insaf ya saat itu.


Gue pikir saat gue punya sikap seperti itu gue ngga mempengaruhi rekan kerja gue...tapi ternyata itu berpengaruh banget lho. Siapa sih yang suka liat orang males…? Siapa sih yang seneng diskusi sama orang yang ngga peduli..? Siapa sih seorang guru yang suka kalo muridnya ditanyain bisanya cuma bengong, siapa sih bos yang suka karyawannya komplen terus dengan keadaan yang ada. Komplen itu gampang. Kerjaannya cari alesaaaaaaan mulu….pinterrr...pinter banget cari alesan...pinteeerrrr banget ngêlésss tapi yoks mari kita mulai ngaca….What if …What if I’m the bos…What if I’m one of the team work..cieeeeee pake bahasa campur Inggriss, loe Ton..kayak anak Jaksel...Udah digaji…tapi jadi beban kantor.

Kalo loe ngerasa bahwa sikap loe ngga ngaruh ke kerjaan loe dan kualitas kerjaan loe..cut my finger bro/sis . Value atau nilai itu bukan hanya dari hasil yang tampak.

Cup..Cup…cup…kaciaaannnn

coba-cobaaaa..kasih tau kenapa loe ngga niat kerja?

Punya masalah di rumah? Masalah pribadi? Atau, loe ngga suka kerjaan loe karena nurut loe, temen2 loe gak sepaham sama loe? Atau, bos loe gak pernah nganggep elu…misalnya...ide loe ngga pernah diterima sama bos lu...atau team loe..atau loe ngerasa gaji loe kurang...padahal loe udah kerja kek anjing...pagi siang malem…? Loe ngerasa, udah mencurahkan segalaaaaaaaaa yang loe punya…tapi tetep aja loe ngga “diliat” atau “terlihat” oleh rekan-rekan loe…?

Yuk, mare kita bicara masalah yang ada di kantor loe aja ya..agar tulisan ini lebih fokus..ntar kalo kita bicara masalah hal personal , ntar ni tulisan jadi novel drama berseri, kek sinetron.

Oh iya..sebelum gue lupa..dulu waktu gue SMA, gue masuk ke sebuah sekolah swasta favorit yang cukup okelah, rata-rata siswanya termasuk jenius dan pinter, dan gue berada di dalamnya...Aneh..aneeh tapi nyata...saat itu gue selalu ada pertanyaan, kenapa gue diterima padahal gue tau kemampuan gue...iya gue ngga pinter...tapi gue diterima di sekolah itu, dan akhirnya penerimaan sekolah inilah yang bikin gue semangat. Gue harus bisaaa!!!

Trus mulailah gue belajar dengan giaat dan tekun hahahahahah beneran ini…kaga boong gue..kalo temen-temen gue kerjaannya ngluyur, gue juga, tapi ngluyurnya pasti ke tempat temen yang juara kelas, gue belajar mati-matian...gue mengorbankan maen untuk belajar giat dan tekun selama setahun..tapi loe tau ngga hasilnya..YAP! gue ranking 2!!! YAAAY!!!..... ( rangking 2 dari belakang ) MONYEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEETTTTTTTTT.

Dalam pekerjaan gue sekarang sebagai fotografer, seriiiiing banget gue ngerasa udah motret bagusss tapi klien masih diem..cuma gigit-gigit kuku jari…dan gue tanyain..”kurangnya apa pak?” mereka cuma bilang,”hmmm ngga tau Ton...gue ngerasa gimana ya..ada yang kurang…” tanpa ngasih tau kurangnya apa.

Syiiitttt..yoi jek…kepala kita beda pikiran, beda persepsi..yang bagus dan baik untuk kita belum tentu baek untuk orang. Nah, itu salah satu contoh sepele kasus “penolakan”.

Eh jadi inget, gue dulu pernah ditegur ma temen gue untuk pake baju lebih sopan...dulu kan gue kemana-mana pake celana pendek sobek-sobek, kaos oblong band metal, rambut botak/kadang MOHAWK/kadang gimbal..dan…bauk matahari sama knalpot angkot Jakarta….

“Ton…rapihan dikit napa…gak enak sama klien..”, kata temen gue.

Iya bener, kadang sebelum ketemu klien, gue disuruh nunggu di luar sama security, karena we dikira anak jalanan. Dan akhirnya gue berusaha merubah penampilan gue doong....berusahaaaa bangetttttt ngett..dan akhirnya gue mulai mencoba untuk mengenakan celana panjang, kemeja berkerah, rambut rapih, waktu gue mo dateng ke klien. Tapi emang gue masih bauk knalpot urban Jakarta, karena gue kemana-mana pake motor, tapi ya udahlah ya gpp...gue bantu pake deodorant yang beli di mini market, gue semprot ampe gue ngrasa bau knalpotnya ilang…and you know what??? Gue mo masuk ke salah satu kantor klien, gue inget itu di daerah Semanggi…Masa gue di suruh nunggu di luar lagi..…

Security-nya tanya ke gue, ”Masnya yang mo benerin mesin fotocopy ya..? nunggu di luar dulu ya..” Dia mengatakan itu bahkan sebelum gue bicara maksud gue apa... NJRITTTTTT!!! Beneran ini pengalaman pribadi…..gue ngerasa gagal make over penampilan...emang sih...muke gue jalanan, ya mo diapa-apin ya sama aja. Eh, temen-temen yang profesinya teknisi mesin Fotocopy jangan baper ya...kaga ada yang salah dengan profesi loe!! Loe keren, asalkan loe mengerjakannya dengan bahagia!...Mo loe teknisi mesin fotocopy kek...mo loe tukang sampah kek...mo loe ngerasa bahwa kerjaan loe itu kerjaan kasar kek...mo loe itu tukang tahu kek, dan ngerasa gak berpengaruh..trust me, loe itu support system yang haqiqi untuk kita semua. Gak kebayang gue klo gak ada kalian. Makasih ya BOSS!!

KERJA ITU HARUS BAHAGIA

KERJA ITU HARUS BAHAGIA

KERJA ITU HARUS BAHAGIA (walau pandemic..huft..susah ya wakakaka)

Kalo loe ngga bisa bahagia..cari gimana agar bisa bahagia, walaupun caranya blum tau dan loe ngerti banget itu akan makan waktu dan jalan yang berliku-liku. Tapi untuk orang-orang yang berasa seolah ngga ada jalan..ini nasehat gue….

Mulailah bergerak.
Mulailah melangkah, walaupun satu langkah.
Mulailah keluar kamar loe.
Mulailah melakukan sesuatu, walaupun loe gak tau apa.


Cara menemukan sesuatu yang loe cari itu ngga bisa hanya dengan bikin konsep dan memikirkannya. Tetapi harus bener2 loe aplikasiin, walaupun itu hanya langkah kecil. Menemukan sesuatu itu seperti mengumpulkan titik-titik yang random. Jika lo mulai melangkahkan satu step...artinya langkah itu akan diikuti oleh langkah berikutnya..dan seterusnya..

Jika salah arah..? Gapapa. Semua orang salah, yang terpenting adalah loe sadar loe salah, artinya loe udah punya pertimbangan mana yang baek. Gue tau ngga gampang. Tapi yoks semangat. Gue menulis ini bukan berarti gue dalam keadaan yang di atas loe semua ya.

Gue ngajak loe untuk temenin gue bergerak. “Bergerak bersama, bergerak lebih kuat.”

Yang penting bergerak dulu and try to connect the dots.

Untuk banyak orang, apalagi di negara berkembang seperti di sini, hal yang bisa buat kita bahagia itu salah satunya DUIT...wakakakakak..gue mo realistis ya bro..walaupun gue ngga sepenuhnya setuju ya...suka ngga suka, kita terlahir udah di bawah sebuah sistem ini.

Kalo ada orang yang bilang,”MONEY is not everything”, aahh orang yang bilang gitu mungkin udah pernah ngerasain punya duit banyak ya..ngga heran klo yang ngomong Bill Gates atau George Soros, hahahahahaha...Tapi, eh, jangan salaah...maap-maap ni ya... ada lho temen gue yang ninggalin kehidupan mapannya untuk pekerjaan idamannya. GOKIL...nurut gue, keren banget...bukan karena value uang, tapi value kebahagiaan yang dicari.

Ia mengutamakan passion walaupun dia ngga dapet finansial sebanyak sebelumnya. Bekerja dengan hati dan senyum. Enak banget diliatnya..it looks like he put his soul in it…cie elah tai loe, ton, Inggrisan mulu.

Ngomong-ngomong tentang BAHAGIA dalam bekerja, gue jadi inget, akhir-akhir ini banyak orang yang punya banyak cara untuk cari duit atau penghidupan. Yang mo gue highlight adalah orang-orang yang menjual kesedihan untuk mendapatkan uang. Realitanya ADA! dan menghasilkan lho.

Contohnya:
Seorang pengemis yang meminta-minta di lampu merah, ngga nyangka gue, dia punya rumah bertingkat yang keren di kampungnya. Gue tau info itu di salah satu pemberitaan, trus ada lagi, salah satu anggota DPR namanya pak Dedi Mulyadi, dia marah-marah sama seorang pasangan suami istri pengemis. Kenapa pak Dedi marah? Ternyata pemerintah daerah udah memberi bantuan dan pembekalan ke mereka, sampe pembiayaan sekolah untuk anaknya…ternyata pengemis yang sama masih minta2 di jalanan dengan kursi roda...padahal mereka berkehidupan normal dan gak kesulitan untuk melakukan aktivitas normal selayaknya orang normal.


Mungkin jadi pengemis atau sifat mengemis itu, profesi yang menguntungkan ya....wakakakakak..GILAK.

Nah, gue ngomong ini bukan mengkritik pengemis ya, tapi bener ya..menjual kesedihan dan menebar pengasihan bisa menghasilkan. Loe punya temen kerja yang mentalnya seperti itu ngga..? atau malah kita sendiri yang sering ngasiani diri kita…?

Eh..Loe tauk ngga...sekarang mulai banyak badut di pinggir jalan, yang pake kostum badut-badutan itu...tersebar di beberapa sudut kota Jakarta...gue ngga tau apa dah nyebar ke daerah-daerah kek “tahu bulat”... Anyway busway...badut-badut itu biasanya berjalan tertunduk lesu, membawa seorang anak kecil, berjalan di pinggiran jalan ramai, dilewati kendaraan..pernah liat gak?

Gue mo nanya GIMANA PERASAAN LOE ngeliat mereka..? Perasaan loe dimainkaan…ter-enyuuuhhhhhah kampret....sampe gue ribut ngebahas masalah ngasih pa ngga ke badut ini ma temen gue...Temen gue mo ngasih karena dia ngerasa kasian...tapi gue bilang pa ngga usah dikasih, karena gue percaya bahwa dia udah ngumpulin lebih banyak duit dibanding kita…wakakakakakak

Sebenernya poin ngga setujunya adalah, bagaimana gue ngga mau ngasih ke orang atas dasar kasian...menurut gue ngga mendidik. Ntar, kalo semua orang ngasih mereka, ntar banyak orang Indonesia yang jadi “badut” dan pengemis dong, bukan lantaran karena mereka kepepet atau bener2 ngga bisa hidup, tapi karena mereka melihat kegiatan ini bisa dijadikan profesi dan jenjang karir...Yuk jadi pengemis aja…canda..jangan woii. Tapi ya itu opiniii gue yaaaa…maap maap ni ya netizen yang terhormat.

Sampe inget dulu ada sebuah stasiun TV yang menghadirkan reality show, namanya Terxexek mexxk..wakakakakak...isinya tangisan-tangisan...tangisan…ngga salah sihhhh...beneran...tapi, memainkan perasaan kasian itu sangat efektif bangettt dan ada beberapa orang memainkan perasaan untuk dapetin apa yang mereka mau ya…..wakakakakakak…nah ini anjing banget untuk orang-orang yang memainkan perasaan kasian untuk mendapatkan yang mereka mau.


So, loe kalo minta kerjaan sama orang jangan ngemis nyet...Ngga malu lho? Kalo loe mo kerjaan dari orang laen, tunjukin bahwa loe itu worth it untuk dipertimbangkan…bukan karena alasan dikasiani...kasian deh lu, contohnya: kalo loe seorang fotografer...tunjukin bahwa loe itu seorang fotografer yang keren, yang bukan hanya bisa motret bagus, tapi, misalkan, seorang fotografer yang bisa punya komunikasi keren juga, atau fotografer yang punya kemampuan problem solving yang keren, baik hati…rajin menabung dan lain-lain-lain-lain-lain…1000x

Nah, sekarang gue udah ngga laku ni ceritanya di bidang fotografi...tapi gue tetep aja sombong dan nggamau dikasiani…wakakakakaka

Jangan minta kerjaan karena belas kasihan dong…emang loe ngga malu kalo klien loe ditanya ma orang laen, kenapa dia pake loe, trus jawabannya, ”abis..gue kasian ma dia…”

Bukan karena kerjaan loe keren....kasian ya….iyaaah..iya yahh..iyaaahh.

Sama seperti beberapa orang nge-DM gue di IG bilang….,”Mas, follbek mas..” folbek biji loe.

Paling empet klo ada yang bilang ,”FOLBEK MAS”….gue cuma bisa nge-batin…,”Yooo maaaaan..kasih tau gue alesannya kenapa gue harus FOLBEK elu…? Wakakakakakak kalo menurut gue, kalo elu punya sesuatu yang bisa gue hargai..why not..nge-FOLBEK elu..lha elu aja masih tersesat..kenapa gue harus ngikutin elu? So, bagi kaka-kaka dan dedek-dedek di luar sana yang nyuruh gue nge-“LIKE” foto klean di IG, walaupun gue sebenernya ngga suka,..atau nyuruh gue FOLBEK elu tapi elu masih tersesat…pls…buatlah karya yang menurut loe punya frekuensi yang sama dengan pemahaman gue, kalo loe mau dapetin “LIKE” gue.


EHHH tapi ingeeeeeeet yaaaa..penting niii….janganlah elu menjadi orang lain dan membuat karya yang itu sebenernya ngga mau loe lakuin, tapi karya itu loe buat untuk dapetin “LIKE” nya orang. Kalo orang kaga nge-“LIKE” karya loe gpp kaaaaann???

Trus...kalo orang ngga suka karya loe kenapa? Gpp kaaaannn?????

Kalo loe udah bekerja dengan kepercayaan atau believe loe...pasti loe tetep akan teguh walopun orang ngga setuju dengan pendapat loe..

Ok oke..balik ke masalah kerjaan lagi..hahaha

Kalo loe udah males kerja, atau ngga ada yang bisa memotivasi lagi di tempat kerja...udaaaaahh cabut aja..daripada jadi TOXIC...tapi, loe harus punya pegangan ya...pegangannya ya kalo loe yang masih jomblo aman lah..kalo loe cabut dari kantor loe, palingan yang ngga bisa makan cuma elu...waakkaka...tapi kalo elu udah punya anak banyak, loe ati2 ya, jangan egois kek anjing….Gue tuh sebenernya termasuk orang yang sangat egois…beneran...gue tuh bisa aja ngambil keputusan yang ngga masuk akal banget, YOI gue pengen hidup di hutan...karena gue udah ngga setuju dengan sistem yang gue jalanin ini. Gimana gue merasa bahwa manusia dan diri gue semakin “lemah” dengan segala fasilitas, yang jika kita ngga bijak menggunakannya, itu akan melemahkan kita.

“Aduuhh hujaann gerimis..takut ah…”, eh nyet!..loe itu selama 9 bulan 10 hari di rahim nyokap loe kerendem air…hahahhah ya gitu lah…panas dikit takut…berat dikit ngeluhhh, capek dikit berenti…mungkin kebanyakan naek motor ma mobil ya..ampe gak bisa liat what happen around you..cie elah bahasa Inggris lagi.

Nah, itu salah satu alesan gue pengen belajar dari yang terkuat…yoi, tanaman, hutan, dimana mereka diem ngga bersuara, ngga komplen, ngga berisik, tapi tetep ada dan kuat ampe sekarang, malah memberi banyak ke kehidupan kita. Pengeen banget hidup di alam dan jauh dari mana-mana, tapi istri gue bilang..,”Eh Ton, loe boleh melakukan apa aja, tapi inget, tanggung jawab loe nyekolahin anak loe ampe selesai ya..”

DAAAAARRRRR…Ampuuun DJ LLLLLLLLLLLLLLLLLLLL

Nah, ini contoh konkret yang terjadi di diri gue, gue diikat akan sesuatu yang ngga mungkin gue lakukan (sekarang…wakakaka, masih ngarep). Tapi gpp, itu ngga buat gue males kerja, gimana pinter-pinternya gue mewujudkan mimpi ini, mulai dari yang kecil dan bisa gue lakukan.

Dan, akhirnya gue ya mulai tanem-tanem di tempat kerja gue...warung kopi gue juga gue kasih taneman banyak banget...ya untuk menghibur dan mengingatkan akan mimpi dan harapan gue...ya...membiarkan HOPE itu tetap ada, karena segala hal kecil dan besar yang gue lakukan sampai saat ini, bermula dan harapan yang kuat dan dilakukan bukan dengan cemberut, tetap


Bicara tentang mimpi..kita semua punya mimpi kan..Kalo loe ngga punya atau ngga tau, jangan minder..barusan ada temen gue namanya AGA, dia seorang pramugara, dan dia bilang dengan malu-malu tai kucing ke gue tentang mimpinya, “Mas, mimpi gue tuh mau sewa ballroom hotel termahal, ngundang temen-temen, trus gue akan duduk di tengah-tengah mereka dengan tangan gue sandarkan di kursi, dan kaki gue angkat ke atas. Gue mau ngasih liat ke temen-temen gue bahwa gue udah sukses dan berterima kasih ke mereka karena udah support dia sampe sukses.” wakakakaka kocak ya.

Tapi. menurut gue, dia keren karena dia udah punya HOPE and DREAM, dan dia bisa menggambarkan secara detail apa yang ingin ia lakukan. Semakin loe bisa membayangkan sedetail mungkin...semakin loe tau bahwa itu ngga akan mudah, semakin loe harus belajar banyak, mengerti banyak, berjuang lebih keras...tapi, jangan lupa ya nyet..tetaplah menjadi orang baik!

Menjadi orang keren itu gampang...loe tinggal beli dan pake sepatu Nike Jordan dan T-shirt bertuliskan SUPREME, ….tapi jadi orang baek itu susah!..Yang bisa gue pastiin adalah, kalo loe jadi orang baik untuk diri loe dan sesama loe..loe akan bertahan lebih lama dan BAHAGIA. Percaya omongan gue yang ini, klo loe ngga berhasil yaaa..itung-itung loe udah jadi orang yang gak berhasil tapi baek…wakakakakakak

Mungkin AGA belum tau profesi yang bisa mewujudkan mimpinya itu apa..tapi gue yakin dengan harapan itu, dia akan melangkahkan kakinya step by step, Ga..sukses untuk mu bro. Jangan takut untuk menghayal, mimpi loe tinggi..udaaaah gapapa, mimpi itu harus tinggi dan ngga terbatas, karena biasanya kenyataan itu di bawah mimpi dan harapan loe bukan? Wakakakak..jadiii…loe pentokin aja mimpi loe setinggi langit..ya ngga???

Jangan takut untuk ngga bisa..karena menurut gue “talenta itu murah”. Nih contohnya, gue sekarang nulis kan.. iyaa…gue nulis untuk opini.id …padahal semua orang tau bahwa gue itu bukan penulis...mereka hanya tau kerjaan gue cuma bisanya ngomong kasar, ngga teredukasi...ampe itu udah dihapusin semua, karena malu ma umur

Tapi sekarang gue dikasih kesempatan untuk mengungkapkan “what I believe”. Nah..ini yang nurut gue jadi poin kuat yang harus kita perhatikan...apapun yang mo kita kerjakan atau rencanakan, jika dimulai dari keyakinan yang kuat. Itu akan menjadi sebuah dasar yang dapat men-support langkahmu. Kita semua butuh dasar yang kuat kan?

Ada satu seniman bernama John Baldesari, dia adalah seorang seniman sangat berpengaruh di era modern ini, loe Googling aja dia..Dia bilang bahwa seniman muda harus tau 3 hal yang sampe sekarang gue inget terus..

  • “Talent is cheap”
  • “You have to be possessed which you can’t will”
  • “Being in the right place at the right time”


Nurut gue, ini bukan hanya untuk seniman/artist muda ya, konsep ini bisa diterapin ke siapapun yang baru mo “menciptakan” sesuatu...kita itu kreator di wadah kita masing-masing bro/sis. Ini penerjemahan gue tentang poin-poin tersebut:

“Talent is cheap”

Yoi..seperti yang gue bilang di atas tadi. Apa yang loe lakukan gue juga bisa, dan apa yang gue lakukan loe juga bisa. Nah lho..beneran ni Jek, gue ngerasain beneran, ngga kek dulu sewaktu gue balik dari Ostrali, belajar motret dengan gelar Sarjana Cieee, rasanya cuma gue yang paling pinter, selain Darwis Triadi juga sih...wakakakakak, tapi sekarang boro2…gue yang udah 21 tahun motret (iyeee-iyee gue tuaa njrit) skill foto gue kalah ma anak baru kuliah wakakakaka.

Anak sekarang keren-keren!!!! Monyeeet. Pas gue tanya, loe belajar di mana? Trus dia bilang, “belajar di Yutub, bang! ditambah banyakin gaul”. Iya GAUL dikit napa jek…jangan nongkrong di kamar kos-kosan loe terus, malu ma tembok. Jaman sekarang loe bisa belajar dimanaa aja, dari Yutub, IG, Fesbuk, Twitter, yu nem it lah...apalagi informasi udah ngga terbatas...tapi kadang kita lupa bergaul ma orang laen...informasi itu emang ada di media digital, tetapi tetep aja “human touch” itu penting..karena apapun yang kita hasilkan akan kembali ke manusia.

“You have to be possessed which you can’t will”

Nah, kalimat ini agak bingungin untuk gue. Artinya, kaga tau yang jelas apa...tapi ini emang diucapkan oleh John Baldesari. Gue ngga mao sok tau kan...trus gue tanya ma temen gue yang emang orang bule dan dia menulis juga, trus balesannya dia bilang bahwa kalimat ini ga ada artinya…syitttt..tapi gue akan berusaha menerjemahkan untuk klean ya.


Nurut gue artinya adalah, loe itu harus bener2 terGILA-gila, ter-obsessed, ter-possesed– akan sesuatu yang elo mau, walaupun loe ngga bisa. Hhmmmm ngerti ngga…ah kampret bingung gue...jadi gini...contohnya...ni pengalaman pribadi ya, gue kan suka banget tuh gambar dan nglukis...walaupun busuk banget, dan sejak SD karya gue dibilang bagus ma temen-temen gue, tapii kalo diliat dari jauh, Ton… Kampreeeeetttt..!! Itu ngga membuat gue berenti nglukis dan gambar mpe sekarang, dan akhirnya karena gue ter-obsessed terus sama yang namanya ngegambar, gue hampir tiap hari gambar/ngelukis...akhirnya sekarang gue bisa mempunyai skill dan pengetahuan yang lebih matang...trus nape…ya trus ya seneng aja, karya gue udah bisa masuk gallery…pokoknya asik lah. Semakin gue mencoba dan mempraktekannya semakin gue lancar..practice makes perfect (cari ndiri artinya di kamus).

Dan seorang penulis legend bernama Boris Paternak mengatakan,”Art is unthinkable without risk and spiritual self-sacrifice”(cari ndiri artinya di kamus). Hehehe keren ngga bahasanya? Nyambung ngga sama yang baru kita omongin..silahkan hubungin ndiri ya..kalo we bahas di sini ntar ga kelar-kelar tulisannya. maap maap ni ya kalo banyak kekurangan. Gue pengen belajar teros, gue pengen bahagia teros.

“Being in the right place at the right time”

Nah ini….loe percaya ngga sih kalo apapun (barang/jasa/pemikiran) yang loe buat itu bisa “kejual”, kalo loe berada di tempat yang tepat..? Percaya gak sih loe tentang posisi menentukan hasil...Gimana loe tau bahwa loe ada di posisi yang tepat untuk loe? Gue gak bisa ngasih patokan yang terbaik untuk loe itu yang seperti apa man, tapi misalkan nih, bisa aja yang gue pikir itu adalah yang terbaik untuk we, tapi belum tentu itu terbaik utk elo.

Jadi ya loe harus coba terus, dan seperti yang we bilang di atas, kita harus selalu “bergerak” menyambungkan dot-dot yang masih belum jelas...satu per satu...dan yakinlah nanti ada saatnya loe menemukan temen-temen yang akan menjadi support system loe. “BERGERAK” terus!


Bagi temen-temen yang mo coba jalani mimpi loe...jangan takut salah dan jangan takut jatoh ya.

“Kalo gagal gimana, Mas?” hadeeeehh...pertanyaan apa ini..Kalo gagal ya ngga apa apaaaaa, asalkan loe belajar dari kegagalan loe. Belajar buat keputusan, belajar ngatur flow duit, belajar mendelegasikan, belajar sabar, belajar presentasi, belajar komunikasi, konsisten, perbaiki kesalahan, dan belajar apapun yang bagus-bagus deh.

Bukankan dulu waktu kita belajar jalan, kita jatoh2 dulu? Sekarang loe naek RX king aja kek jambret..kenceng banget, njrit. Nah, kenapa loe sekarang takut salah??? Malu???... Heah?...Jawab! Woiiii! Jangan kebanyakan baper..

Dan, untuk temen-temen yang mo mempertahankan kerjaan yang ada sekarang, dan mo coba sesuatu hal baru, yang bisa nge-balance batin loe, silahkan denger cerita di bawah ini. Tadi pagi gue liat postingan Instagram, temen gue, namanya Tirza, dia kerja di salah satu BUMN dan mulai membuat usaha kue coklat di rumahnya. Menurut gue, klean harus tau semua ni..kata dia begini di postingan IG nya.

“Kenapa deh kok tiba-tiba jualan kue?
“Gaji di BUMN kurang emang Tir?”?
“Ga capek apa kerja sambil jualan?”?

“Well..aku tidak mengawali kue coklat ini dengan merasa kekurangan. Apa yang kupunya hari ini, aku merasa cukup dan bersyukur”.

“Tapi hidup perlu penyeimbang, sesuatu yang membuat aku tetap bahagia di tengah hari-hari yang tidak mudah”.

“Dan ternyata hidup menjadi begitu menyenangkan ketika kita benar-benar melakukan apa yang kita sukai. Cause the only way to do great work is love what you do, do what you love”.

“And I found it here J”.

“Aku tidak menjalankan usaha kue coklat ku dengan mengesampingkan pekerjaan utamaku. Aku melakukan beriringan agar hidup tetap terasa ringan dan senang. Mohon doanya J”

hmmm du du du du du (sambil nyanyi-nyanyi sendiri) bingung ya gue..gue udah nyerocos banyak banget, belibet...sebenernya yang mo gue omongin ya ini..seperti kata Tirza...Tapi bedanya orang yang biasa nulis...gak ribet...ya gitu deh, pokoknya intinya...loe jangan kebanyakan ngeluh...senyumnya yang ikhlas sama orang laen..eh, bener loe ..kalo loe ngga kerja ikhlas, senyum ikhlas, atau ngga menyapa ikhlas, pasti berasa kok...berasa pengen we gampar... beneran…coba aja loe ke ITC Fatmawati atau ke mall mana gitu. yang banyak counter jualan HP...pas naek eskalator trus mulai masuk gang yang banyak gerai jualan hapenya..pasti loe denger...”Cari apa kak? Silahkan tanya apa aja kak...boleh kak…tanya dulu kak…”


Dan, loe tau semua itu template ngomongnya ! DAAAR! Yang mereka katakan itu sama di semua ITC…wakakakakakak, woiiii, sampe ngeri gue lewat gang yang banyak gerai jualan HP...ampunnn kakaaaaaaaaa!!!!

Dan lebih parahnya lagi...mereka mengatakan itu sambil memainkan HP mereka dengan nada dan wajah FLAT...paraaaaah! Gimana barang loe bisa laku kalo loe kerjanya ngga ikhlas?...gimana client loe mo kebawa excitement loe, kalo loe cemeberut terus? Gimana orang laen mau menghargai karya loe/kerja loe, kalo loe sendiri ngga menghargai kerjaan loe nyet????

Senyum dikit dong…bahagia dong..YOKS…YOKS.. Kasian diri loe..YOLO (You Only Live Once) ...btw, ini ngga berlaku sama yang percaya reinkarnasi.

Bahagialah..semangat semangat semangat! Loe pasti bisa!( diucapkan untuk menyemangati..tapi ingat,…nyokap gue bilang “99.9% things that you plan wont go as you wish, be prepared”) artinya coba buka kamus ndiri..

Kalo loe ngga jelas sama yang gue omongin gpp kok, sans aja. Menurut ilmu pengetahuan, katanya kebanyakan manusia hanya menggunakan 5% dari kapasitas OTAK kita..bener ngga sih? GILAK wakakakak, tapi mungkin gue cuma pake 2%-nya ya..maka dari itu sering banget gue men-challenge diri gue utk belajar teross...nglengkapin kekurangannya untuk menjadi 5%.

Bisa bayangin gak ya kalo gue pake kemampuan otak gue 10% ajaa..mungkin we udah bisa terbang ya, atau gue udah bisa bicara Bahasa telepati..atau mungkin gue bisa hmmm gue mo apa ya kalo gue pinter banget..jadi menghayal gue…. Ah ribet jadi orang pinter..enakan begini..gak mikir..

Edukasi dan penyerapan kita itu selalu telat kok..sans aja..kek pelajaran selama gue sd, smp, sma, dan kuliah, dan bejibun nasehat orang tua yang baru gue pahami setelah gue kepepet dalam kehidupan nyata ini wakakakakka.

Dah ah..capek we nulis..

Tapi yang jelas gue seneng banget bisa ngomong sama klean semua walaupun gak langsung tatap muka. Tapi semoga jika nanti satu saat kita bertemu..jangan lupa ingatkan gue dan katakan…..

Nyet..senyum dikit napa..?



NANTIKAN TULISAN KE-7 ANTON ISMAEL

JUMAT, 30 APRIL 2021

HANYA DI