Opini.id
Pop Culture
Human Interest

BER-
KOMPROMI

By Anton Ismael

Gue seorang fotografer yang kerjaannya motret benda mati dan benda hidup. Bekerja dalam dunia pengemasan iklan, semua dikemas lebih baik dari aslinya, mengikuti tren yang baru terjadi saat ini. Gue ngga boleh ketinggalan zaman dan harus tau info up to date. Dari tren visual sampe kebudayaan di luarnya, seperti musik, pakaian, apa yang baru dibicarakan saat ini, dan gosip-gosip terbaru, harus selalu ter-inform sebagai pendukung pekerjaan gue.

Kerjaan gue adalah mengarahkan persepsi orang. Tugas gue harus membuat sebuah produk terlihat dan berkomunikasi secara keren untuk target audience yang dituju. Ya, begitulah kerjaan gue selain membidik sebuah objek lewat kamera. Selama lebih dari 20 tahun gue menciptakan gambar, kemudian meng-observe gambar yang gue hasilkan, berpikir, apakah gambar tersebut sudah bisa mengkomunikasikan pesannya. Kalo belum dapet, ya ambil lagi gambarnya, berkali-kali sampe klien gue manggut-manggut, tanda udah hepi dengan hasilnya.

Menurut loe, asik ngga kerjaan fotografer itu? Kata tukang parkir depan kantor gue sih asik, moto-moto cewek cakep.

Mas...enak...cuci mata...

Iya sih, tapi sekarang udah kebas. Udah biasa liat cewek cakep...kebanyakan polesan, banyak juga yang cakep, tapi bloon...ngga selera. Ya, namanya juga dunia pengemasan...semua orang mengemas dirinya sesuai dengan apa yang ingin dilihat oleh orang lain. Ngga semua model cakep, ngga semuanya bloon sih,..mungkin gue baru capek aja di dunia “pengemasan” ini.

Jadi loe jangan gampang percaya ya kalo loe liat gambar bagus, cewek cakep,cowok ganteng di sebuah media, bisa aja itu hasil editan.

Seperti yang gue bilang di atas, kebanyakan kerjaan gue adalah meng-observe hasil gambar, meng-observe apanya? Ya macem-macem, salah satunya adalah makeup-nya...makeup-nya udah baik atau belum, sesusai atau belum sesusai dengan karakter yang ingin kita ceritakan...kemudian, salah satu yang gue pengen ceritain di tulisan ini adalah menilai gaya/gesture/pose model. Eh masih banyak lagi ya...nih gue jelasin aja deh di bawah.

Fotografer Yang Mengarahkan Model


Banyak banget sih pertanyaan ke gue,”Mas, kasih dong tips-tips cara mengarahkan model. Maklumlah emang agak sulit sih ngasih arahan ke model, apalagi model yang ngga biasa difoto, seperti foto pre-wedding...iya, mereka kan bukan model beneran, tapi pasangan yang mo nikah. Iya, susah banget sih...disuruh senyum natural aja susah banget. Mungkin mereka gugup ya berpose di depan kamera. Tapi pas gue dapet model yang profesional, itu laen soal...gampang, lancaaar jaya kerjaannya.

Awal gue berkarir, hal yang tersulit dalam kerjaan adalah bagaimana gue bisa mengarahkan model. Tentu selain ngatur lighting ya, itu juga challenge. Ternyata butuh sebuah skill khusus untuk ngarahin gaya mereka, ngga segampang yang kita pikir. “Dagu diangkat dikit mbak, senyumnya dikit, putar badan, jarinya dilentikkan sedikit mbak. Busungkan dada agar terlihat lebih bidang pundaknya bisa, mbak?”

Gue belajar dari nol untuk mengarahkan model tanpa pernah memposisikan diri gue sebagai orang yang difoto. Hmmmm...gue sambil memegang kamera dan berkoar-koar mengarahkan model…kalo model gue ngga ngerti apa yang gue mau/bilang/arahkan, yang gue lakukan adalah menaruh kamera gue dan kemudian gue coba mengarahkan mereka dengan bantuan tangan gue.

Contohnya, jika si model ngga ngerti apa yang gue maksud dengan “angkat dagumu sedikit, mbak”, lalu yang gue lakukan adalah memegang dagunya dan mengangkat tangan gue yang sudah menyentuh dagunya, agar dagunya juga ikut terangkat…itu yang gue lakukan…

Hmmm…menurut loe salah ngga gue melakukan itu?....hahahahahaha iya salah!!! Gue melakukan kesalahan besar, menurut gue. Apa hayo kesalahan gue? Kesalahan gue adalah gue memaksa si model untuk mengangkat dagunya, bukan dengan pengertian dia tetapi dengan paksaan tangan gue. Sah-sah saja sih, tapi untuk gue itu adalah kesalahan besar. Seharusnya yang gue lakukan adalah memberikan pengertian atau penjelasan yang lebih detail untuk si model.

Satu waktu gue pernah motret model cewek untuk sebuah iklan rambut, dan tiba-tiba klien gue dateng dan menanyakan bagaimana keadaannya. Lalu gue bilang ke dia, ”Pak, modelnya susah banget diarahkan, modelnya ngga nurut”, dan segala macam alasan gue yang menyalahkan si model. Tanpa bicara banyak klien gue menarik tangan gue dan membawa gue ke depan teras studio, dengan keras dan mata tajam dia mengatakan,

Anton, you are the photographer, you are the leader, don’t give me excuses, lead her!

Untuk sesaat gue diem…iya dia bule, ngomongnya Inggris, bukan gue yang nulis sok inggris ya. Gue diem, berusaha mencerna omongan dia…hmmm bener juga ya, gue pemimpinnya di sini, kok gue nyalahin modelnya ya, aneh, disitu gue belajar tentang bagaimana seorang fotografer harus bisa memberi arahan..to direct, itu sesuai dengan tugasnya, iya mengarahkan, makanya seorang sutradara disebut dengan DIRECTOR atau Bahasa indonesianya Pemberi Arahan.

Bener gak jek? Iyain aja ya!


© Anton Ismael

Satu tahun berjalan dengan kebiasaan gue nge-direct mereka, tanpa peduli mereka bingung atau ngga. Kesalahan gue adalah ngga pernah berada di posisi mereka/model/talent. Jadi gue ngga pernah ngerti kebingungan mereka, kegugupan mereka melihat setting lampu yang besar-besar, lingkungan baru yang asing, ditambah dengan instruksi dari gue yang kadang hanya dimengerti oleh gue sendiri.

Kesadaran itu terjadi setelah gue mendapatkan kesempatan untuk menjadi seorang talent untuk sebuah majalah…eh bro sis (gue ngga ganteng ya, ini cuma kebetulan majalah itu butuh model yang mukanya kek kodok, jadi gue kepilih wakakakakak). Nah, beneran deh, gue ngerasain sendiri bagaimana tertekannya jadi model. Akhirnya pengalaman jadi model membuat gue berpikir kembali dengan apa yang udah gue lakukan. Then I observe again. Yes! Gue tau apa yang harus gue lakukan. Gue harus mulai dengan memposisikan diri gue sebagai model, bukan hanya sebagai seorang fotografer yang kerjaannya teriak-teriak, nyuruh model pose. Sejak kejadian itu, perlahan-lahan gue coba metode ini.

Yang gue lakukan adalah mulai memperhatikan model saat ia masuk ke studio gue, dari dia turun mobil atau motornya, gue memperhatikan apa yang mereka kenakan, apa yang mereka bawa, memperhatikan gerak geriknya, dari gerak yang mikro seperti cara ia “melirik”, hingga gerakan-gerakan makro seperti cara ia tersenyum, bicara, berjalan, atau bagaimana ia menjawab sapa mu. Pokoknya semua deh...semuanyaaah. Gue butuh mengetahui itu, karena menurut gue itu adalah informasi yang sangat penting untuk mengetahui karakter model.

Misalnya, gue akan bisa tau tuh apakah ia dalam keadaan mood baik atau baru in a rush, atau baru ngantuk, atau apalah…pokoknya kita harus sensitif dengan hal-hal itu yang kecil atau detail-detail. Itu bisa membantu kita dalam menentukan mood apa yang ingin kita buat. Tujuannya untuk mengangkat semangat dan konsentrasi mereka saat bekerja sebagai model.

Belajar Untuk Tidak Sok Tau

© Anton Ismael

Kesimpulannya adalah, untuk dapat membangun komunikasi dengan siapapun, ternyata kita harus tau latar belakang mereka, ngga bisa asal njeplak aja, ngga bisa tuh kita sok kenal sok akrab aja...boleh sih…tapi akan lebih baik kalo kita ngga terlalu sok tau ya..wakakakak.

Kumpulin informasi dulu, setelah kita tau, barulah kita masuk di dalamnya dan arahkan sesuai yang kita inginkan

Contohnya: loe ngga tau kan orang yang loe ajak ngomong itu baru ngalamin kejadian apa di rumahnya, yang mungkin ia baru tertekan karena udah tiga hari makan mi instan ampe perutnya mlintir, atau dia baru kesel karena nyokapnya ngga ngebolehin dia maen PS4 selama setaon karena nilainya jelek…pokoknya banyak hal deh yang ngga kita tau dan bisa jadi pengaruh besar dalam perform di pekerjaannya.

Jadi…kalo loe udah tau hal ini, bisa disimpulkan bahwa model loe ngga hanya terpengaruh dengan elu tapi juga orang di “belakangnya”. Yang bisa loe lakukan adalah memberikan pengaruh baik, didukung dengan informasi yang udah loe dapet secara permukaan...kalo loe mau buat orang semangat, kita kita harus semangat juga di depan mereka, kalo mo membuat model senyum, bukan hanya kita yang harus senyum, tapi alangkah baiknya kalo kita bisa buat sekeliling kita senyum juga, agar impact ke model kita juga bisa lebih berasa. Iya, menciptakan lingkungan yang mendukung.

© Anton Ismael

Nah, gue punya cerita menarik juga ni. Pernah ada seorang artis yang agak-agak gitulah...biasalah, kadang mereka udah terbiasa disanjung dan dilayani oleh sekeliling mereka dan ada yang kadang ngga megang etika kerja, alias seenaknya karena ia merasa dibutuhkan, mungkin ya… Kalo loe ngarahinnya gimana hayo..? ni orang udah lebih tua dari loe, artis terkenal, sering difoto juga…dan posisi gue adalah seorang yang...halaah siapalah gue bukan siapa-siapa untuknya...kalo gue ngarahin gaya/pose dia bisa-bisa ngga digubris. Eh bener loe, gue nyapa dia aja gue cuma dilirik trus jalan berlalu whussss…matek gue.

Putar otak..putar otak..apa yang harus gue lakuin untuk membuat pemotretan ini lancar dan berhasil. Maksud gue adalah bisa memenuhi permintaan klien sesuai dengan rencana. Kalo dia ngga nurutin arahan gue gimana dong…disapa aja kaga nyapa balik, artinya gue dikacangin dooong.

Gue coba pake metode yang sama..yang mana? Jadi gini, loe inget ngga tadi yang gue bilang ke elu, bahwa kita itu terpengaruh dengan semesta di sekitar kita. Kalo loe mau buat orang laen “senyum”, loe harus buat sekeliling loe “senyum” juga, termasuk elu juga harus “senyum”...gue pake metode ini tapi gue balik, gue bukan melakukan “senyum” maniez itu tapi gue janjian sama asisten gue dan gue bilang ke mereka dengan berbisik, ”bro, jangan kaget ya kalo gue ntar akan berubah menjadi sok galak dan reseh banget…,” wakakakakak

Kita membuat sebuah keadaan dimana gue akan terlihat powerful wakakakak, yang biasanya gue lemah lembut dan sering ngebanyol, berubah menjadi orang yang keras yang seolah-olah reseh banget, dan didukung oleh asisten gue yang seakan-akan jadi “kacung” gue yang takut dan nurut banget sama gue...Bisa bayangin ngga bro gimana skenario itu berdampak ke si model yang ngartis ini. Wakakakakak... JIPER!

Saat itu gue harus take control bukan untuk sok kuasa, tapi gue harus ngasih tau secara tidak langsung bahwa gue yang leading di sini dan gue adalah orang yang galak …wakakakakak eh, bro sis, tugas gue adalah bisa deliver kerjaan dengan baik, dan nurut gue itu adalah cara gue yang terbaik. KERJAAN SLESE dengan LANCAR JAYA! Karena model yang tadinya ngartis itu akhirnya berbalik dengan sikapnya yang ngga acuh lagi terhadap gue, alias nurut dengan apapun arahan gue..wakakakakak..

Pengalaman-pengalaman memotret dan nge-direct model membuat gue belajar banyak tentang karakter manusia dan terlebih lagi adalah mengerti tentang diri gue.

Gue jadi ngaca ke diri gue dengan apa yang terjadi di diri gue.


Iya...ngaca...beneran...jadilah filosofi yang gue namakan filosofi CERMIN. Saat gue men-direct/mengarahkan model dengan ucapan saja, akan sulit diterima. Tetapi saat gue mencontohkan dengan gerakan dan tindakan gue, maka akan lebih mudah diterima, dan otomatis model di depan gue mengikuti gerakan/tindakan gue.

Contohnya: tanpa berucap, gue bisa membuat model di depan gue menaikkan dagunya, caranya adalah gue memotret sambil menaikan dagu gue. Ini bener ya, gue ngga boong, loe cobain aja deh...loe perhatiin ngga, kalo loe ngupil di depan temen loe, niscaya temen loe pengen ngupil juga. Kalo loe garuk-garuk jidat loe, niscaya akan nular tuh ke temen loe yang di depan loe. Jika kita tarik hal ini di dunia nyata adalah..loe ngga akan bisa merubah orang lain, jika diri loe ngga berubah dulu. Kalo loe mau membuat perubahan baik ke orang, diri loe harus berubah dulu. Loe ngga akan bisa memberi “kekuatan” ke orang lain kalo loe sendiri belum “kuat”.

Dari hal ini akhirnya gue belajar tentang hidup. Ini nyata bro sis...ilmu terapan mengarahkan model bisa gue aplikasikan ke dalam hidup gue sehari-hari dan membawa impact yang cukup baik untuk terjalinnya sebuah komunikasi yang efektif.

Menjadi Pemimpin

Sebagai pemimpin di sebuah produksi pemotretan atau pembuatan iklan, gue coba terapkan dalam berkehidupan sehari-hari. Menjadi pemimpin adalah bukan tentang kekuasaan untuk mengatur sesuai dengan kehendak kita, tetapi ternyata yang lebih banyak gue lakukan adalah mendengarkan, meng-observe, memahami, mengerti, mencari solusi bersama untuk sebuah tujuan bersama.

Memimpin adalah mengatur partikel-partikel yang ada di dalamnya,

menjadi sebuah harmoni yang saling mendukung.

Harmoni buat gue, bukan hanya kumpulan hal yang indah dan bagus ya…tetapi bagaimana satu partikel dapat menjadi penyeimbang antara satu dengan yang lain.

Contohnya: kalo gue pengen dibilang ganteng, gue harus berdiri di sebelah orang yang lebih jelek dari gue..ya ngga? Dan loe tau ngga kenapa kalo cewek naek bajaj serasa cewek itu terlihat lebih cakep?…iyalah, karena ada perbandingan bajaj yang udah butut jelek dan karatan banget...wakakakakakak

© Anton Ismael

Jadi ngerti kan yang gue maksud. Loe tetep butuh semua partikel itu, kebaikan dan keburukan, diterima aja sebagai keseimbangan...jadi gak harus minder kalo loe gak ganteng, karena orang-orang ganteng di luar sana ada karena jasa kalian..wakakakakak, hargai semua yang ada, dan jangan hanya lihat apa yang ada di depan loe aja, tapi lebih sensitif lah dengan apa yang mempengaruhi di sekeliling loe. Kita semua terkait.

Setelah gue mempraktekan hal ini di lingkaran kecil gue, mulai terasa banget pengaruhnya di lingkungan yang lebih besar. Gue yakin siapapun loe, dengan profesi apapun, bisa juga nerapin metode ini. Dari tukang sapu sampe presiden. Kita semua manusia yang terkait satu sama lain. Sebuah konsep komunikasi yang pake metode lebih banyak mendengarkan ketimbang ngoceh.

Eh bener loe, kalo kita ngoceh terus kita ngga bakal dapet banyak informasi, karena kita kebanyakan bacot, indera kita yang laen gak akan sensitif, dan orang pasti males ngomong ma kita karena kita kebanyakan bacot, dan juga orang keknya lebih suka didengerin ya...Setelah kita punya informasi yang cukup, barulah kita buat tindakan yang tepat. Sikat!

Ngomong-ngomong tentang bagaimana men-direct/mengarahkan, entah itu mengarahkan model atau mengarahkan situasi, sering kali keadaan ngga sesuai dengan kehendak kita. Ngga semuanya bisa kita direct karena faktor-faktor tertentu.

© Anton Ismael

Kita hidup dalam dunia dengan banyak pengaruh, belum lagi banyak kepala, kemauan.Terus terang gue udah males banget dengan yang namanya industri ini, karena kerjaannya adalah banyak membentuk sesuatu menjadi berlebihan. Iya, industri ini butuh untuk “melebih-lebihkan” sebuah keadaan, misalnya, sebuah senyum dari model...ada istilah yang namanya senyum 3 jari, itu maksudnya adalah si model harus melakukan senyum dengan patokan bisa dimasukin 3 jari bertumpuk ke dalam mulut wakakakakak..apa ngga berlebihan tuh namanya..santai aja kaleee..tapi kalo dipikir pikir emang gitu ya, kalo kita mau nularin senyum ke orang, kita harus senyum lebih lebar dan ikhlas ya, gue ngebayangin ibu-ibu senam aerobic yang biasa jadi instruktur di depan, gerakannya dan pakaian nya lebih heboh. Ayoooo satu, dua, tiga!!! Rentangkan tanganmu….jalan ditempat, tu wa ga!

Jadi kembali lagi ke pertanyaan di atas tentang bagaimana mengarahkan model. Intinya adalah bukan banyak nyuruh tapi banyakin denger dulu, banyakin ngayomin dulu. Setelah loe denger dan mengerti mereka, barulah loe bertindak dengan arahan-arahan loe. Belajar men-direct sebagai seorang fotografer, yang nantinya dapat juga loe aplikasikan dalam kehidupan nyata. Eaaaaaaa


Belajar mengarahkan adalah belajar menjadi pemimpin.

Semangat terus kawan-kawan! Jadilah Cermin. Mulailah mendengarkan sekitarmu.

Semoga kamu akan terisi lebih banyak dan menjadi baik.



NANTIKAN TULISAN KE-5 ANTON ISMAEL BERIKUTNYA

JUMAT, 12 FEBRUARI 2020

HANYA DI