Opini.id
Pop Culture
Human Interest

JUAL
DIRI

By Anton Ismael

Ya, gue mau bicara tentang itu. Pengalaman gue sebagai fotografer yang bicara, tentang bagaimana gue bisa survive sampe sekarang. Tulisan ini bukan nasehat ya, tapi gue mo ngomong tentang teori-teori yang gue pake dan gue praktekkan dalam bertahan hidup. Cerita kegagalan yang menjadi kekuatan.

Bapak adalah seorang perwira tentara dengan prestasi OK, nurut gue. Bapak itu pintar, pekerja keras, dan ganteng banget. Di usia muda telah menjadi atase pertahanan di Canberra, Australia. Mendapatkan fasilitas rumah di area premium, dekat perdana menteri, dengan fasilitas mobil Eropa beberapa buah. Bapak punya kemampuan menanggap artis Jazz Nasional untuk main di ruang tamu rumah kita…ya, saat itu. Beberapa tahun setelahnya beliau memutuskan untuk pindah ke Papua New Guinea, dengan jabatan yang sama.

Kenyamanan ia tinggalkan…Beliau merasa keberadaannya di Canberra kurang menantangnya. Dia ngerasa dapet fasilitas yang berlebihan dibandingkan apa yang harus ia pertanggungjawabkan.

Beberapa tahun bekerja di tempat baru, saya masih inget, mulai ada banyak masalah di pekerjaan Bapak. Sering sekali Bapak menceritakan tentang pekerjaannya yang mulai rusuh. Ngga inget detailnya, apa karena masih kecil guenya. Tapi gitu deh...muka Bapak sama ibu spaneng mulu karena ada dalam situasi kerja yang sangat beresiko, sehingga mengakibatkan korban nyawa, seorang karyawan Bapak saya. Semoga almarhum tenang di sana…

DARRRR! Bapak dipulangkan paksa oleh pemerintah, balik ke Jakarta. Dan, satu hari gue diliatin slip gaji Bapak. Jebloghh…syit...tertera angka 250.000 rupiah, ya...gaji Bapak untuk menghidupi 1 istri dan 3 anak. Iye nyeet..idup gue terpengaruh duit. Yang tadinya gue ngerasain mobil Eropa, berubah menjadi Metromini untuk transportasi, dari sekolah ke rumah.

Bapak mencari jalan keluar untuk mengembalikan perekonomian keluarga dengan berjualan limun seharga 150 rupiah. Limun yang dikemas dalam botol, dibawa dengan mobil kijang kotak untuk dititipkan ke warung rokok di daerah Parung, Sawangan, Depok dan daerah pinggiran lainnya. Yang tadinya saya biasa melihat Bapak memakai seragam tentara yang gagah, berubah menjadi celana pendek jeans berkantong banyak, kaos bergambar Pak Karno, Presiden RI pertama, dan topi koboi yang ia pakai di kesehariannya.

Botol demi botol kami jual, receh demi receh kami kumpulkan untuk menghidupi keluarga Bapak. Bukan hanya jualan limun, tapi Bapak juga membeli beberapa meja billiard untuk ditaruh di pasar Tambun dan Jatinegara. Meja tersebut disewakan. Siapa yang mau billiard mereka harus bayar dengan koin 1.000 rupiah untuk satu permainan. Saya ingat, dulu ada orang yang Bapak percaya untuk mengambil uang receh dari hasil penyewaan meja billiard. Uang kemudian ditukarkan ke POM BENSIN dengan pecahan uang besar. Gue lupa namanya siapa, tapi orang ini mengkorupsi uang sewa meja billiard dan akhirnya Bapak pecat. Njrit.

Kenapa Gue Cerita ini?

Gue nyeritain ini semua bukan karena gue mo ngasih tau gimana sengsaranya bokap, yang berpengaruh langsung ke kerenan gue.

Gue ngga ngeliat bokap yang sengsara.

Aneh tapi nyata. Itu hebatnya Bokap. Ngga malu, ngga tau malu, dengan topi koboinya. Apalagi gue, selama ada sepeda BMX dan gue bisa keluyuran di sekitar kompleks rumah. Hanya itu yang gue butuhkan, MAIN! Di buku pelajaran gue yang terlihat, selain pertanyaan dan soal-soal yang memusingkan, adalah gambar coretan dan tulisan berulang yang saya buat pake bolpen: “Bagaimana menghindari belajar, bagaimana menghindari belajar, bagaimana menghindari belajar, bagaimana menghindari belajar…..dst”

Saya berpikir dan bekerja keras untuk mencari cara tau agar saya bisa berhasil tanpa belajar…ya, yang penting saya setidaknya bekerja keras untuk memikirkan hal ini. Bahbhabhahahahahaha..Main..ngluyur, nongkrong..pokoknya asik. Kringetan kecut dengan seragam SD yang masih saya kenakan.

Dalam keadaan sangat terbatas, akhirnya gue diusahakan Bapak untuk bisa sekolah di luar negeri. Gue kuliah dengan keadaan yang pas-pasan, pake kamera busuk, dan akhirnya putus kuliah. Cihui. Tahun 1998 saat krisis moneter terjadi, ambruk…saat semua orang ngga punya apa-apa, saat itu juga gue nyari kerja..Gilak..susah banget ya..akhirnya gue dapet kerjaan…jadi asisten desainer grafis. Kerjaannya mantengin, ngeliat, apa yang dikerjain si desainer, pokoknya bantu-bantu deh.

Gue mau bagi pengalaman cari kerja ini ke klean semua. Mudah-mudahan manjur. Ini ilmu lapangan ya, bukan ilmu yang gue pelajari dari motivator-motivator itu, murni dari pengalaman kegagalan gue sendiri dan bokap. Mau dalam keadaan apapun, bokap bisa survive.

© Anton Ismael

Siasat...SIASAT...ya..dan ngga tau malu...kata itu yang tepat untuk gue pake. CERDIK bla la bla…dan gue hanya bisa maen sepeda BMX gue...syit...seperti anak gue, yang katanya pengen sekolah ampe gelar S7..woiii kaga ada itu!!...dia hanya pengen ngga ada tanggung jawab kerja dan katanya pusing kalo udah mulai mikirin bayar pajak…

Sekarang gue kerja, motret, dengerin orang maunya apa, gue mencerna, diskusi bareng TIM, menghasilkan foto. Gue juga jualan makanan yang gue riset sendiri dari awal, dengan keterbatasan gue, bukan sebagai orang yang punya pendidikan resmi di memasak, trus gue juga jualan kopi.

Trust me, gue nyoba banyak hal, gagal...bisnis makanan gue yang gue impikan sejak 10 tahun lalu, baru kesampean 2 tahun terakhir ini. Sekarang udah jalan baik. “Receh”, tapi berjalan baik…gue jualan Mangut Lele, makanan khas Jawa Tengah, lele asap dengan kuah santan. Enak! Cobain deh.

Gue memulai dari sebuah gerobak angkringan di garasi studio foto gue, kemudian mencoba untuk kontrak warung kecil di luar studio, tapi ngga bisa nutupin biaya kontrak, hehehehe trus balik deh ke studio lagi. Garasi studio gue perbaiki dan mulai lagi. Coba jualan dengan memperbaiki kesalahan sebelumnya, yaitu manajemen dan tempat yang lebih nyaman untuk nongkrong anak-anak hipster Jakarta Selatan dengan uang saku pas-pasan, hahahahaha.

Ada nilai-nilai yang mau gue bagi bersama klean. Pengalaman gue mencari kerja, yang gue pelajari dari apa aja yang gue temu, sampe sekarang. Gue butuh duit yak...maka itu gue kerja...karena kalo kerja gue dapet duit. Kadang gue ngga selalu setuju dengan sistem itu. Konotasi kerja untuk gue kok selalu negatif ya, hahahaha, ada konotasi ngga bebas, capek, sengsara...revisi, dikejar deadline, tanggung jawab…buang2 waktu..pengennya maen terus.

Mungkin itu yang buat gue selalu cari kerjaan yang we suka dulu ya. Soalnya gue akan tau, di kerjaan, isinya cuma masalah dan bagaimana gue harus nyelesain tuh masalah. Yaah, itung2 untuk menetralisir lah...kalo gue suka dengan apa yang we lakukan, at least gue bisa bertahan dalam ngadepin masalah-masalah yang nanti ada.

KERJA SETELAH ITU BARU DAPET DUIT.

KERJA AND..DAPET UANG..SYIT..

Kadang gue berpikir, apakah ada kemungkinan sebuah sistem yang baru atau alternative system, dimana gue bisa ngerubah itu. Ngga jarang gue berpikir, gue mo masuk ke hutan aja dan ngga terikat oleh sistem ini. Pagi bangun, berburu rusa, masak…kemudian benerin atep rumah bocor yang terbuat dari dau...hmmm, tapi itu kan kerja lagi...aahhhh shyit...ke laut aja...kerja...untuk bisa hidup kalo itu.. iya, bedanya kalo di tatanan urban, kita kerja bukan untuk memenuhi esensi kita, tapi statement dan pride diri kita menjadi peran besar.

Gue mau jadi presiden,
gue mau jadi fotografer yang keren,
gue mo jadi tukang masak yang keren,
gue mo beli rumah di Menteng, dll.

Bangun Karir Dari Bawah

© Anton Ismael

Pertama kali gue kerja adalah jadi asisten desainer grafik yang namanya Franklin Darmadi (iya iyaa..gue udah ngomong di atas sebelumnya). Kerjaan gue plonga-plongo, merhatiin dia nge-desain sebuah cover CD untuk album musisi KLA Project. Setelah itu,kita dipercaya untuk buatin penyewaan alat editing video. Tugas gue nyiapin alat editing tersebut dan nongkrong di belakang editor. Gue liatin, pelajari, gimana ngedit video...dan dalam hati gue berpikir...nyet…pendidikan gue kan fotografi, kenapa loe keluar jalur? Ah sudahlah gpp, gue jalanin aja, gue butuh, bisa beli makan dan bensin vespa tua yang dipinjemin Franklin.

Waktu berjalan dan akhirnya gue dapet kesempatan menjadi editor sebuah musik klip. Udah deh...karir gue di music klip semakin naik, dengan angan-angan gue yang masih pengen, jadi fotografer. Gue ngerasa belum membuktikan di bidang yang gue pelajari. Perasaan gue adalah ingin membuktikan bahwa gue bisa jadi fotografer.

Dan tau ga jek...saat gue ngerjain music klip, ada salah satu artis yang kenal sama fotografer wahid saat itu, namanya Sam Nugroho..akhirnya gue dikenalin dan berakhir dengan gue diterrimae bekerja membantunya. Seneng banget gueh..gue jadi asisten fotografer!!

Sebagai asisten fotografer yang kerjaannya di “bawah”, membuat gue bisa melihat semua…

Ngerti ngga maksud gue?

(Siap-siap merenung……)

Coba deh loe bayangin..posisi apa di dalam tatanan pekerjaan loe yang bisa terhubung dengan semua posisi di kantor atau institusi?...coba bayangin dan pikir…..apa coba?................................................mikir………………….(jangan baca penjelasan gue di bawah dulu)………….coba pikir………..bayangin………..hmmmmmmm……………………………times up.

Yoi jek…posisi yang bisa terhubung dengan semuanya adalah posisi terendah dalam struktur.. misalnya office boy atau cleaning service. Iya, orang yang loe kacangin selama ini../orang yang mungkin ngga loe liat...yang kadang juga loe ngga anggep kontribusinya, iyaa...yang biasa loe suruh beli gorengan kalo sore hari dan loe kasih kembalian beli gorengan ke mereka.

© Anton Ismael

Nah, posisi gue saat jadi asisten fotografer adalah salah satu posisi terendah dalam struktur. Itu yang menyebabkan gue bisa “masuk” ke semua pintu, dari level pemilik perusahaan (fotografer pemilik studio), klien, satpam, driver dan semuaanya deh pokoknya. ..apalagi kalo gue sebagai office boy ya…pengen…gue bisa buatin kopi ke semua orang, dan akhirnya gue bisa melakukan percakapan casual dan enak ke semua orang. All I have to do is make them a “good coffee and start a good conversation”. Oiii jangan diterjemahkan secara harafiah ya netizen yang terhormat...bukan berarti loe semua harus jadi office boy, ntar yang jadi boz kaga ada dong. Nah, teknik “menjadi terendah”ini gue jadikan pegangan sampe sekarang. Bukan hanya dalam pekerjaan tetapi dalam segala aspek hidup gue. Filososfi ini sangat jitu untuk mengumpulkan informasi dari semua pihak.

Pernah dengar ngga ilmu yang mengatakan bahwa orang yang akan menang adalah orang yang punya banyak informasi, dan orang yang akan lebih menang lagi adalah orang yang bisa memanipulasi, mengolah, menggunakan informasi tersebut menjadi kekuatan. Yoi jek, udah kebukti kok, contohnya, loe bayangin aja, si pemilik Google, Facebook, Instagram..itu kan isinya informasi kita semua..GILAAAK ya, makanya, loe bisa ngerti kan, konglomerat2 yang punya banyak duit itu , mereka pada buat atau beli media tertentu. Ya ituuu karena informasi itu penting banget untuk mereka.

Dengan adanya informasi yang banyak, loe bisa tau banyak juga.

Dalam hal ini gue bisa tau bagaimana posisi diri gue sehingga gue gue harus “bersikap” seperti apa ke orang lain. Gue bisa tau kesenangan orang lain apa. Gue bisa tau gosip gosip asoy itu, gue bisa tau masalah internal seperti apa. Gue pokoknya bisa tau buanyaaaakkkk...setelah gue tau, ya itu…gue buat strategi, langkah gue harus gimana.

Jek ati2 ya...loe bisa kuat dengan adanya informasi yang loe dapet, tapi setelah loe kuat, loe jangan semena-mena sama orang, tetep jadi orang baek. Gue mo ingetin loe, semua orang kebanyakan mikir gimana jadi keren, tapi ngga berusaha mikir jadi orang baek. Ini bukan karena kepaksa ya. Untuk jadi orang baek dan orang baek itu ngga ada ukurannya, tapi akan berasa kok kalo loe udah buat satu hal yang baek. Semesta akan mendukung loe. Baek itu gimana? Yaa jujur, ngga nyakitin orang, ngga ngecewain orang, bertanggung jawab, tepat waktu, pokoknya segala hal yang susah dilakukan deh…hahahahaha. Dengerin Nurani. Taelaaah…udah udah ngomongin hal syahdu ini…tapi ngerti kan ama yang gue maksud. “Jadilah terendah dan tak terlihat”. Loe liat deh virus COVID-19, kurang “tak terlihat” gimana, sampe bisa ngacak-ngacak satu dunia. Belajarlah dari semesta.

Saat ini, setelah gue menjadi seorang fotografer, yang bertanggung jawab atas promosi beberapa perusahaan nasional dan internasional, dan sebagai pimpinan perusahaan gue sendiri, gue masih pake filosofi ini.

Contohnya saat gue presentasi ke beberapa jajaran direktur atau karyawan sebuah perusahaan, atau kumpulan art director/creative director, gue ngga pernah memosisikan diri gue “di atas” mereka.

Tau ngga sih jek, sifat manusia itu secara natural gampang iri hati kalo ngeliat orang yang dia tau itu “di atas” mereka, wah dia lebih pintar, wah dia keren, wah orang itu tajir, wah parfumenya mahal ni, wah jamnya keren, wah sepatunya hipster banget…ya gitu lah, loe ngga tau kan apa yang ada dipikiran orang...apalagi pemikiran orang timur…tau sendiri lah, mereka ngga semua speak up. Tapi gue percaya itu, mereka ngga akan ngomong kalo mereka ngga suka elu.

Jadilah orang bodoh, berusaha lebih mendengar daripada ingin didengar, observe

tolong terjemahkan ini secara bijaksana dan jangan harafiah ya, yang terhormat netizen

Rendahkan Posisimu

tapi jangan keliatan goblog-goblog banget ya…ngerti ngga? ah sudahlah.

Pernah ngga loe pertanyakan, bagaimana loe mempresentasikan diri loe ke orang lain? Dengan segala pengetahuan keren yang loe punya, yang mungkin emang loe lebih pinter dari orang laen. Tapi selama loe memposisikan diri loe “di atas” mereka , gue jamin, “informasi” yang loe dapet akan lebih sedikit. Eh nyet…bukan berarti kalo dengan teknik ini loe pasti akan dapetin kerjaan ya...mikirnya jangan cetek pls..ini gue ngasih tau pengalaman gue...We pernah presentasi sampe 6 kali ngga dapet-dapet kerjaannya, tapi selama gue presentasi gue berusaha memperbaiki diri gue, dari segala hal, bukan hanya memperbaiki portofolio foto yang mo gue jual, tapiiiiiiii gue juga memperbaiki cara ngomong gue, komunikasi gue ke klien gue.

Loe tau ngga...salah satu yang gue pelajari, ternyata klien ngga suka bertele rele dengerin orang ngomong.

Dah langsung aja, ngga usah kebanyakan ngomong yang ngga penting. Usahakan 30 detik pertama opening itu catch their attention. Wadaawwww. Hayohloooh.. padahal dulu gue ngga bisa ngomong di depan orang laen...belajar jek...gue juga belajar.

Eh loe tau ngga, komunikasi itu ngga hanya pake ngomong lho…loe juga bisa berkomunikasi, ngga pake ucapan. Beneran..segala gesture loe ngaruh..loe bisa buka presntasi pake kentut (tapi kentutnya jangan bauk ya) Bener ngga? Itu juga membangun komunikasi lho? Loe juga bisa komunikasi pake nawarin permen..mulai dengan cerita ringan yang buat mereka santai dulu kek, atau cerita kegoblogan loe yang lucuk…atau apalah kek, tapi liat2 situasi ya jangan asal njeplak...take some risk man...kreatif ya jek…

© Anton Ismael

Dengan cara merendahkan diri, loe ngga akan direndahkan kok, ya itu tahan-tahanan ya. Mungkin loe udah kebanyakan sengsara kale, jadi loe pengennya dilihat lebih.

Yang paling susah adalah, untuk kalian yang emang kerjaannya jadi sales, ngejual barang di jalanan, biasa ditolak orang lain...udah panas, aus, berdebu di jalan…

Trust me guys...gue pernah berada di posisi itu. Gue jualan sepatu di jalan Barito, Blok M. Ngerasain jadi kenek omprengan jurusan Cijantung ke Pasar Induk, bantuin bokap, sampe jualan limun yang tadi gue ceritain di atas. Hmm, lumrah sih kalo loe ngerasa rendah. Tapi kalo gue bayangin, kerja itu, apapun akan keren klo loe ngerjainnya dengan kesadaran penuh dan riang. Emangnya ngga sepet kalo klien liat muka loe ketekuk cemberut, mbesengut cemberut..sepet lahh…Ngga tau ya kalo elu-elu pada..Ngaca jek...kalo loe senyum orang akan senyum, kalo loe senyum tapi orang laen ngga bales senyum, ya udah lah, ibadaaah namanya!!! Hahahahaha…kalo gue sih tipe orang yang ngga tau malu, temen gue yang namanya Yogi Kusuma bilang gitu (IG nya YGKSM cari tuh orang di IG)...makasih jek udah nyemangatin gue untuk bisa ngga tau malu terus.

Oh iya satu lagi…ada hal yang mo gue bicarain… Kadang ya, ngga kadang sih..sering banget, apa yang kita lakukan ngga segaris dengan hasilnya…

Udah senyummm, udah merendahkan diri…udah kerja keras, udah konsisten….tapi hasilnya kaga ada..monyeeeeeeeeeeeeeeeeetttttttttt….sering tuh! Gue ngalami hal seperti ini juga, apalagi gue udah menua, wakakaka mulai ngga keren…kalah ma anak2 baru yang motret keren2….curhat ni gue ceritanya…

Gue percaya akan Keos..I believe in Chaos… tau ngga artinya? Gue percaya akan ketidakteraturan. Ini ilmu penting jek…kenapa gue percaya ini...jadi gini...kita itu idup di tengah orang laen yang punya otak, pikiran, kemauan, maksud, pengaruh, dan kepercayaan yang beda-beda. Dan, posisi kita adalah salah satu titik kecil di antara miliaran orang. Bener ngga? Loe mau coba coba pengaruhin pikiran orang? Hmmm gimana ya...rasanya imposible yo. Iya...kalo kita ngga punya kekuatan apapun ya ..hmm ke laut aja loe…kita ngga akan bisa punya pengaruh di sistem yang kita jalanin ini. Gue pernah nanya ke temen-temen, kalo dikorelasikan sama pekerjaan gue, gue ini kan fotografer, udah tua, mulai ngga laku...bersaing di antara ribuan fotografer muda, yang lebih keren dri gue...tapi kenapa ya, gue masih bisa dan diberi kesempatan sampe sekarang? malah gue dijadiin temen curhat kawan2 fotografer...kenapa ya?

Mungkin karena gue punya pengaruh ya...ya mungkin ada rasa manis-manisnya wakakakak...berpengaruh untuk beberapa orang ya, sans jek..gue masih berjuang kok...sama seperti loe. Bisa loe bayangin ngga, banyak banget fotografer yang ngasih harga dibawah rata-rata...sampe pernah gue liat tuh, di Jogja, di sebuah toko pembuat undangan nikah yang mengatakan “Cetak Undangan, Gratis Foto Prewed” wakakakakakka bajingaaaaaaan…..berasa profesi gue terancam…wakakakakakak..tapi puji Tuhan ampe sekarang gue bisa bertahan.

Jadi gini…orang-orang yang mo pake jasa atau produk loe ini, memilih loe karena apa sih?

Karena harga murah?
Karena foto loe bagus?
Atau produk loe bagus?
Apa karena temen?

Yoi sih..tapi kalo loe mau saingan harga murah2an, ngga akan ada habisnya jek…loe akan mencapai satu titik dimana loe akan kehilangan kekuatan dengan segala kebutuhan yang terus meningkat, dan kemauan loe yang ngga ada batasnya…jadi harus gimana dong mas????

Nurut gue, loe coba deh pinter dikit…belajarlah untuk lebih mempunyai pengaruh. Walaupun itu hanya sebuah pengaruh kecil...belajar dari situ...misalnya...cobalah mulai membentuk/menyampaikan, diskusi bersama team work kecilmu, mulailah berdiskusi dengan pasanganmu…mendengar…menceritakan pengalamanmu…ya...belajarlah bercerita..belajarlah berbagi pemikiran dan pertanyakan pemikiranmu lagi, sehingga kamu nantinya dapat menemukan pertanyaan yang lebih dalam lagi.

Di tahun 2006 saya memulai sebuah kelompok belajar kecil yang terdiri dari 3 orang, saya berdiskusi dan mempertanyakan permasalahan keseharian di fotografi. Terus saya diskusikan, dan bersamaan dengan itu, saya menyampaikan pendapat saya.

Pendapat-pendapat saya itu diuji dengan sebuah praktek nyata. Yoi...itu harus ya...sebuah pemikiran, menurut saya, belum valid kalo belum diuji dan diterapkan secara nyata. Trust me, banyak gagalnya, tapi bukan berarti ngga progress maju ya..,gpp...begitu saya melihat, proses itu menjadi hal yang sangat penting dan menjadi pelajaran yang luar biasa untuk saya dan orang lain.

Ada yang setuju dan pasti ada yang ngga…tapi orang-orang yang setuju dengan pemikiran gue akan bersatu, dan membentuk sebuah pergerakan progress baru…teruss aja bergerak...hingga sekarang kami telah menjadi sebuah pergerakan yang punya pengaruh di Indonesia. Ya “Kelas Pagi” (loe google aja jek, klo gue ceritain akan kelamaan, ntar loe bosen bacanya).

KESIMPULAN

 
JADILAH PENGARUH
 
 
 
 
Caranya? Mulai kemukakan pendapatmu di lingkaran kecil.
 
 
Ujilah pemikiran dan penemuanmu dengan praktek nyata.
 
 
Pelajari kelemahannya dan perbaiki.
 
AND...
REPEAT...
 
 
 
 

Ulangi terus menerus hingga kamu mendapatkan pertanyaan-pertanyaan pintar (ya iyalah..jangan gitu-gitu aja dong…katanya mo buat pengaruh yang hebat dan luas...harus pinter dong)
 
Ini sama artinya dengan “BERBAGI”

Jangan pelit ilmu! Inget, loe bisa melakukan apa yang bisa loe lakuin sekarang itu karena orang laen nyet.

Orang hidup itu harus nafas..nafas itu menarik/mengambil dan menghembuskan..kalo loe menerima..jangan lupa memberi…

Itu yang akan membuat loe terus hidup dan bertumbuh.

YOOOKS!!!

SEMOGA kalian semua bahagia!!!


NANTIKAN TULISAN KE-3 ANTON ISMAEL BERIKUTNYA

JUMAT, 29 JANUARI 2020

HANYA DI