Opini.id
Pop Culture
Human Interest

Mereka Pengen Beda

Gue mau bicara tentang pengalaman sebagai fotografer, bicara tentang bagaimana gue bisa berjuang sampe sekarang. Tulisan ini bukan nasehat ya, tapi gue mo cerita tentang pengalaman gue keliling Indonesia dan ketemu anak-anak yang antusias dan resah secara bersamaan.

By Anton Ismael
Gue mau bicara tentang pengalaman sebagai fotografer, bicara tentang bagaimana gue bisa berjuang sampe sekarang. Tulisan ini bukan nasehat ya, tapi gue mo cerita tentang pengalaman gue keliling Indonesia dan ketemu anak-anak yang antusias dan resah secara bersamaan.

Nama gue Anton Ismael, seorang fotografer komersil. Artinya gue dapet duit dan secara professional hidup dari memotret iklan. Foto iklan yang berkomunikasi dengan banyak manusia, menyampaikan sebuah pesan promosi suatu produk. Gue belajar banyak, bagaimana menyampaikan sebuah pesan lewat visual foto. Yang dulunya gue mengutamakan foto bagus dan indah, tapi sekarang gue sadar bahwa foto bagus atau indah itu bukan jaminan bahwa gue bisa berhasil dalam menyampaikan pesan.

Gak sadar gue udah 20 tahun motret secara profesional, walaupun gue sekolah dengan program S1 fotografi, yang gak pernah terselesaikan di sebuah universitas karena krisis moneter di tahun 1998, tapi gue bisa bertahan sampe sekarang.

Gue jadi inget, dulu pas kuliah sempet stres banget karena gak bisa buat foto bagus. Kebetulan punyanya kamera busuk dengan lensa berjamur di dalamnya, yang hasilnya belum tentu bener, membuat nilai gue jelek semua. Ditambah dengan permasalahan finansial yang membuat gue selalu khawatir tentang kelangsungan hidup hari demi hari. Makan aja susah, gimana bisa konsen saat mau buat tugas?

Satu hari, saking keselnya liat hasil foto gue, tiba-tiba foto itu gue banting ke aspal dan gue injek dan gesek-gesek ke aspal pake kaki gue. Terdiam ngeliat foto yang rusak itu dengan pikiran blank , kosong , . . . 1 , 2 , 3 ,4 ,5 ,6 ,7 ,8 , . . dan gue kaget liat foto yang udah terbaret rusak itu…apa yang gue liat adalah satu foto yang “indah” karena baretan timbullah warna merah dan kuning dari lapisan kertas foto yang rusak. Kekesalan gue menghasilkan “penemuan”.

Seorang Pengajar

Selain berprofesi sebagai Fotografer, gue adalah seorang pengajar. Ngajar di “Kelas Pagi”, sebuah komunitas fotografi berbasis pendidikan yang berdiri tahun 2006, di Jakarta, yang kemudian diikuti oleh Jogjakarta, Papua, Kediri, dan Kelas Pagi Cianjur. Yang tadinya “Kelas Pagi” adalah sebuah kelompok belajar yang terdiri dari 3 orang, hanya Ibob, Acong dan Nico, sekarang “Kelas Pagi” menjadi salah satu komunitas berpengaruh di Indonesia (loe coba google aja klo mo lebih tau tentang “Kelas Pagi”).

Dari situ gue bertemu dan banyak melihat muka anak-anak yang resah dan haus akan ilmu pengetahuan, khususnya ilmu motret. Sebuah profesi yang mereka anggap keren dan mungkin mudah-mudahan dapat menghantar mereka mencapai kesejahteraan mereka.
A A A A M I I I I I I N N N N N.

Ngga semua kalian akan berhasil dan mendapatkan mimpi loe, bersiaplah.

Kita semua pasti mempunyai harapan, dan salah satunya mungkin adalah menjalankan pekerjaan yang kita impikan. Tapi gue bilang ke murid gue,”eh, loe tau ngga..?, Ngga semua kalian akan berhasil dan mendapatkan mimpi loe, bersiaplah.” Kalimat itu selalu gue lontarkan di kelas pertama. Kalimat tamparan, yang gue yakin membuat mereka bertanya dan banyak dari mereka yang ngecap gue dengan berbagai anggapan negatif. Yoi jek, BERSIAPLAH untuk tidak mendapatkan impianmu. I’m telling you the truth bro…berapa orang sih yang berhasil dengan mimpi-mimpinya woii…udah deh ngga usah mimpi..harapan boleh ada tapi kenyataannya? Bukan berarti ngga boleh mimpi ya, mimpi untuk gue adalah amunisi semangat loe untuk terus bergerak maju.

Umur 21 tahun, setelah gue tau bahwa gue dapet penghargaan dalam hal foto experiment fotografi di kampus RMIT (Royal Melbourne Institute of Technology), yang ternyata foto-foto itu diawali dari ngelempar foto dan gue injek dan gesek di aspal, gue langsung pergi ke kamar mandi mandi shower air panas dan nangis haru. Di tengah guyuran panas shower yang kena batang leher, gue bilang ke diri sendiri, pokoknya gue harus jadi fotografer terbaik, sambil bayangin mukanya Darwis Triadi.

Darwis adalah fotografer keren menurut gue. Sampe-sampe gue belain tempelin kliping berita tentang dia yang diliput oleh Koran Kompas tentang pamerannya “Kembang Setaman”. Kalo gak percaya, ayo dateng ke tempat gue. Gue tunjukin ke klean semua, klipingnya masih ada. Gue cari lawan gue. Hahaha maap maap ni ya Om Darwis.. tapi bener itu yang gue buat. Darah muda gue mendominasi. Semangat gue terbakar saat ada musuh. Kekaguman gue terhadap Darwis berubah menjadi lawan. Gue admire banget sama karyanya sampe itu berubah jadi iri hati.

Gue sekarang motret...perjalanan 24 tahun sejak gue menanamkan wajah Darwis di otak gue. Apakah gue ngerasa dapetin mimpi gue? I really don’t know. Kehidupan yang gue jalani faktanya adalah ngadepin masalah demi masalah, yang ga ada habisnya. Impian untuk menjadi Darwis, sekarang gue ketawain. Saya tidak akan pernah bisa menjadi orang lain dan ngga mau.

Jadi inget..dulu bapak pernah bilang ke gue, ”Ton, aku ngga peduli kamu mau jadi apa, tapi jadilah yang terbaik. Bapak ngga peduli kalo kamu jadi tukang sampah, tapi..jadilah tukang sampah yang terbaik. Bapak ngga peduli kalo kamu jadi penjahat, tapi..jadilah mafia besar.”

Cara bapak ngomong cukup keras. Gue gak menerjemahkan secara harfiah ya. Nilai yang gue ambil adalah, beliau ingin gue menjadi diri gue sendiri. Seorang Bapak yang gak pernah sama sekali nyuruh gue untuk masuk jadi tentara, seperti dia. Di kepala gue sekarang mungkin kata-katanya adalah, ”Kalo main-main yang beneran...jangan nanggung, ntar hasilnya bisa bukan main.”

Dulu gue dapet pelajaran “Kerja dan Cinta” saat SMA. Udah lupa, tapi gue inget kalimat itu. Mungkin artinya adalah ”kalo loe kerja, cintailah pekerjaanmu, cintailah pekerjaanmu, kerjakan apa yang kamu cintai”. Ah basi ya, udah sering gue denger istilah itu. Tapi bener lho, walaupun kalimatnya basi tapi itu adalah kata-kata yang secara praktek patut dicoba: kalo loe kerja, usahakan cari kerja yang loe cintai.

Apakah kalo loe memimpikan sesuatu lalu pasti mimpi itu terwujud?

Apakah kalo loe baik sama orang, setelah itu loe akan dapet kebaikan balik dari orang?

Kalo loe rajin belajar, apakah udah jaminan loe itu dapet nilai bagus?

Apakah kalo loe kerja dengan rajin dan baik, loe akan dapet penghargaan yang lebih besar?

KAGAK selalu… most of the time ngga.

 

Mencintai Pekerjaan Dengan Cari Hobi Lain


Kalo ada pertanyaan..”Mas, loe enak, ngerjain sesuatu yang udah loe sukain, kalo gue udah ambles di kerjaan yang gak gue senengin…gimana dong?” …Yoi jek,, kadang kita ngga punya pilihan dengan pekerjaan yang mo kita lakukan.

Pengalaman gue...adalah, awalnya sih emang seneng banget motret,,tapi sekarang gue udah bosen ngerjain kerjaan gue, karena udah jenuh kali ya, ya iyalaaah udah 24 taooonnnn motret...gimana ngga bosen..nah mulailah gue bersiasat dan cari akal agar we mencintai pekerjaan gue ini. Cara gue adalah, cari hobi laen yang terkait dengan motret. Jalan-jalan kek, ngajar motret kek, mayan kan..dengan ngajarin motret gue bisa ngerjain murid2 gue..seneng liatnya muka2 bingung mereka...Nurut gue, dalam semua hal kita harus kreatif ya...gimana agar kita bisa buat kerjaan yang kita kerjakan jadi menarik. Susah juga ya...ntar aja deh ya, ngomongin yang ini. Di tulisan gue berikutnya...yang mungkin gue juga bingung, gimana caranya agar kita mencintai pekerjaan kita...tapi gue yakin selalu ada harapan untuk itu. Ok BYE. Next.

Kerja sebagai fotografer bikin dapet kesempatan pergi keliling Indonesia, liat budaya Indonesia yang selalu menarik untuk gue. Bukan dari budaya tradisionalnya aja, tapi dari kebiasaan dan pola pikir modern jaman sekarang, yang terjadi di daerah-daerah tertentu. Misalnya angkot di Padang, yang saling bersaing sound system dengan subwoofer berdiameter besar. D A A A A R R . . . Menurut cerita salah satu kawan saya di Padang, kekerenan sound system angkot akan mempengaruhi penumpang mau naek apa ngga. NJRIT... gue ngebayangin apa enaknya ya, naek angkot desek-desekan kringetan sambil dengerin musik yang suaranya segede gilak. Klo gue mah ogah, bisa budeg kali ya.

Contoh kedua:
Seorang pengajar di Kelas Pagi Papua bernama Pak Pinto menceritakan ke saya, bahwa kawan kawan kita di sana tidak mempunyai keberanian untuk mempresentasikan karyanya, atau bertanya tentang permasalahan-permasalahan mereka di kelas. Saat mereka disuruh presentasi tentang tugas dan karya yang telah mereka buat, mereka ngga berani dan saat pak Pinto berusaha mengulas salah satu karya mereka, anak pemilik karya berusaha duduk ngumpet di belakang teman lainnya. Aneh ya, menurut gue...tapi kata pak Pinto, salah satu

Alasan kenapa mereka melakukan itu karena di Papua itu kesukuannya sangat kuat. Mereka mempunyai pride masing-masing. Jadi, merek tidak boleh terlihat jelek di antara suku yang lain. Itu kebudayaan dan kebiasaan yang telah mereka jalani selama ini.

Nah, itu contoh hal yang menurut gue menarik. Orang Indonesia tuh sebenernya unik-unik. Katanya ada ribuan pulau dan yang pasti punya sejarah segudang. Tapiii pas gue ketemu sama anak-anak jaman sekarang…kita kan sering ngobrol dan curhat nih, ceritanya...kenapa ceritanya rata2 sama ya. Kok keresahannya rata-rata sama ya, ampe bosen gue dengernya. Tapi menarik juga kalo gue pelajari dan analisa tentang ini. Penting banget gue sebagai seorang pengajar untuk mengetahui ini. Pertanyaan dan keresahan yang banyak ditanya adalah.

Mas, gimana caranya agar dapat berbeda?

H E E L O O O   N J R I T . . . napa ya…? Mereka berpikir bahwa perbedaan itu bisa membuat mereka berhasil gitu ya? Hmm, apa mungkin ya...kok banyak banget pertanyaan itu ya? Eh loe tau ngga berapa jumlah fotografer di Indonesia? ho oh..buanyaaaak banget...dari fotografer yang profesional, sampe yang amatir dan di tengah2. Yoi coy, sekarang profesi ini udah jadi konsumsi awam. Semua orang mempunyai kesempatan yang sama untuk jadi fotografer…yang tadinya cuma ada 10 fotografer profesional, sekarang ada buanyaaak, gak keitung...nah curhat dikit ni, gue jadi gak begitu laku seperti dulu...saingan udah banyak…tapi gpp jek sans aja…gue seneng liat mereka foto-foto. Gue mo bertani aja. Sekarang gue mo nanya ni...kenapa sih ada pertanyaan-pertanyaan itu?...hmm “loe pengen berbeda? kenapa pengen beda? Woi...napa?? berbeda dari siapa? Dari orang laen temen2 fotografer loe?

Sejak tahun 2012 ada sebuah lonjakan kontribusi visual di tata network jejaring media sosial #@ksygvi#mzhntfv, itu adalah pada saat ditemukannya smartphone yang ada fasilitas kameranya. Terus terang, dulu lebih gampang sih untuk bersiasat dan berhasil dalam industri ini, apapun industrinya ya. Tapi sekarang…hadeeeeh…persaingan ketat padattttmerayapppppp B O O S S S . . . . . . kita harus bekerja lebih cepat, lebih garang, lebih teliti, lebih detail, lebih konsiten, dan lebih semuanya yg baek2. Maka itu, banyak banget ya pertanyaan “how to be different” dari anak2 di seluruh Indonesia ke gue.

Paham gak sih pada saat klean bilang ingin berbeda...gue mo nanya...is there anything new under the sun? Pesen yang ORI mas...alias original...

Yang ori itu susah! Butuh riset yang dalem, butuh konsistensi, butuh alasan yang kuat, butuh cerita yang keren, butuh kepercayaan yang kuat. Maka itu, banyak yang gak ORI, apalagi chargeran hape. Abis gampang...tinggal niru, ambil jalan pintas, keliatan bagus dan murah, tapi ga awet.

Nah ini...kalo loe masih punya pikiran dan tindakan seperti itu...ya udah bereees lah.. kaga bakal ORI lu pada. Belajar kok jalan pintas. Mulailah hargai proses belajarmu, walau kemajuan yang terjadi adalah langkah kecil...tetap hargai itu jek, biar kuat dan awet..

Gue yakin, semau lo usaha untuk jadi beda pasti ada yang “nyamain”. Ya mungkin karya dan pendapatnya nyrempet-nyrempet sama...kita saat ini melakukan hal pengulangan-pengulangan...teruss aja...dunia udah tua…apa yang kita lakukan itu adalah duplikasi penemuan-penemuan yang terpapar oleh pendahulu kita.

Almarhum Pak Nico Darmanjungen, seorang fotografer dan mentor saya mengatakan,

Anton, don’t ask me how but ask me why?

loe tau ga artinya? …”anton, jangan tanyakan saya bagaimana saya membuat foto ini, tapi tanyakan saya mengapa saya membuatnya.” G I L A A A A A A K deep banget. Menurut saya, keresahan tentang bagaimana kita bisa berbeda dengan orang lain atau bagaimana menjadi ORI, bisa terjawab di sini.

Banyak orang berkarya dan berpendapat. Motret ingin menjadi fotografer idol-mu, mulailah mereka berpikiran, mengatur lighting, dan melakukan teknik-teknik foto seperti Idol-nya…nurut loe gimana?? Nurut gue sih GPP...selama loe baru belajar...sikat aja jek...contohlah Idol-mu...tapi jangan lama-lama ya...dan gue yakin sih...kalo loe lama2 berkutat di situ, loe gak bakal jadi diri loe.

Semua orang membuat pengulangan-pengulangan karya...tetapi, apa yang membuat ini jadi personal milik kita adalah, kita masing-masing menceritakan cerita kita…Mulailah belajar menceritakan ceritamu, jangan seneng menceritakan cerita orang laen.

Temeen gue liat kuntilanak..temen gue punya kucing…temen gue makan tai…bla bla bla...

 

A great leader is a good story teller,
a good photographer is a good story teller..

Apakah ini berlaku di semua pekerjaan??? Y A S S S S S   M a   m e n . . .

Ini yang saya pahami, bahwa kita mungkin sedang bertabrakan dengan pemikiran dan karya yang sama dengan orang lain, tetapi cerita di belakang itu dan proses-proses pengkaryaannya menjadi sangat penting, yang membuat pemikiran dan karya itu menjadi sangat personal. Ya..IDENTITAS!

Eh..dari pada loe sibuk gimana jadi berbeda, coba deh loe cari keyakinan loe, pertanyakanlah napa loe berkarya...apa yang mendasari loe motret …? Likes for likes, ah kampret. Mas pls follback..kasih tau gue kenapa gue harus follow loe, kalo loe gak punya keyakinan. C’mon man. Eits nanti dulu…

Bro, temen-temen gue di seluruh Indonesia..klean tuh tinggal di Indonesia yang beragam, sadar ngga sih kalian itu adalah PERBEDAAN. Banyak anak yang mencari perbedaan di luar mereka. Napa sih pengen jadi beda? Napa ngga jadi diri loe sendiri?

Wait…apakah ini ada hubungannya sama pola edukasi di Indonesia ya? Gue selalu inget, gimana dulu pelajaran di sekolah lebih banyak lupanya daripada ingetnya, lebih banyak ngapalin benar salahnya, tanpa pengertian dan melatih analisa. Eh, BTW, apa klean masih dapet pelajaran mengisi titik2? Atau pilihan ganda?

Cobalah isi titik-titik di bawah ini:

Jawablah dengan tepat dan benar

  • Tubuh manusia paling banyak mengandung unsur materi ..........
  • Tokoh horor Indonesia yang paling terkenal adalah ..........
  • Ada udang dibalik ..........

Bisa bayangin ngga.. klo kita dididik dengan cara ini, yang ada hanyalah salah dan benar...coba bayangin, metode pengajaran seperti ini membentuk loe jadi apa? Kalo gue jadi punya kuasa untuk ngubah materi pendidikan negara, gue banyakin pelajaran mengemukakan pendapat. Gue akan banyakin pelajaran nongkrong bareng temen2, dengan metode belajar sambil jalan2. ini angan-angan ya, gue bayangin gimana seharusnya kita belajar sambil napak tanah. Memasukkan ilmu pengetahuan dengan pengertian nyata, bukan hafalan.

  • Menurutmu, apa arti keragaman dan perbedaan tiap manusia dan bagaimana kamu harus bersikap dalam keberagaman ini:

Tulislah sebuah essay dengan jumlah 2000 kata....

Jika tiap murid diberikan soal seperti ini, bisa bayangin ngga, berapa pendapat yang bisa terkumpul dengan bermacam alasannya. Gue bayangin, mereka akan berlatih menganalisa. Mulai dari pertanyaan sederhana, kemudian lama-lama pertanyaan kompleks dan pintar, yang akan mengarahkan kita ke jawaban yang pintar pula. Kalo gue ngajar di depan kelas, yang mo tanya kok gada ya, kalo adapun jumlahnya dikit...kadang…kaga ada yang tunjuk jari..takut ya nanya?...atau ngga tau yang mo ditanya apa? Atau udah tau semua? Sehingga loe ngga perlu tanya.. atau bingung? Kenapa ngga loe tanya kebingungan loe ke gue? Atau loe ngga terbiasa menganalisa suatu masalah...? sehingga loe ngga tau, apa yang harus loe tanyain?

Pantesan foto loe gitu2 aja..pendapatnya gitu2 aja. Foto cewek cakep likes-nya banyak, dengan komen “keren suhu. ajari aku suhu..” Eh nyet..coba analisa deh…foto cewek cakep yang likes-nya banyak, itu karena fotonya bagus ato ceweknya yang bagos? Kadang udah blur ya.. membuat foto bagus itu, yang penting komposisi, exposure, editnya bener..nurut loe???

Coba liat kontennya...apakah konten yang loe liat itu punya nilai, value, atau cuma memenuhi hasratmu aja? CEWEK CAKEBHH..buset dah..mikir gue..

Ada pernah seorang anak yang bertanya ke gue…mas, foto yang bagus itu seperti apa...?

Nurut gue, sebuah karya yang bagus adalah foto yang sesuai dengan keinginan loe…tapi

Nurut gue, sebuah karya yang “besar” / ”great work” adalah sebuah karya yang dipertanyakan banyak orang...

karena jika dipertanyakan, maka karya tersebut akan menjadi karya yang dibicarakan. Regardless kamu pro atau kontra dengan karya tersebut. Tetapi, yang jelas, karya tersebut telah menjadi pembicaraan dan diskusi. Begitulah propaganda bekerja.

Kita sebagai orang modern gak selalu pikirannya maju ya. Malah mungkin jadi ilang, lost, di tengah belantara informasi. Ngga jaminan dengan banyaknya informasi, kita jadi tau apa yang mo kita lakukan...BINGUNG!


Mungkin kita gak pernah terlatih untuk mengungkapkan perbedaan itu ya...yang dimulai dari mengungkapkan perbedaan pendapat kita. Yang ada, hanyalah salah dan benar...kasian...

Pernah ada yang tanya...mas gimana caranya menyatukan komunitas?…Maksud loh?…jadi gini mas…tiap manusia, kelompok, komunitas, itu beda-beda pemikirannya, kita pengen nyatuin biar kuat..nurut mas gimana?

Loe sering denger kata2 “Marilah kita berdoa dengan kepercayaan masing-masing…” w o i i i i . . kepercayaan kita itu beda2 kan...gpp kan? Katanya pengen berbeda…tapi kok pengen nyatuin komunitas yang beda-beda pemikirannya..ah gak konsisten lu…

Nurut gue biarin aja begini, kenapa harus disatuin? Bukannya beda-beda itu gpp, dan apakah kalo jadi satu akan kuat? Kuat apanya ni? Kalo tambah banyak orangnya iya...tapi kalo tambah kuat?...hmm belum tentu...malah saling gosip ya, wkakakakaka...kenapa mikir disatuin seh, kenapa ngga kolaborasiin aja...jamannya kolaborasi jek. Koleb... KOLEB...

Beberapa pemikiran dan kepercayaan berbeda, bekerja sama. Gilak, akan jadi kuat gak tuh ditopang oleh keragaman. H a s e k . . .

BHINNEKA TUNGGAL IKA
NNEKABHI AL TUNG KAI
KABHINE TULANGG AKI
AKINNE BH TULANGG AKI
AKINE AKI TULANGG BH
#ahsudahlah

 

Gue juga bingung …jalani aja. Ini gue, kamu Tono, Kamu Agus, Kamu Mayang, Itu Bambang. Biarin aja, mereka begitu dengan kampungannya, dengan modernnya..

Ayo mulai cerita pengalamanmu.

NANTIKAN TULISAN KE-2 ANTON ISMAEL BERIKUTNYA

JUMAT, 22 JANUARI 2020

HANYA DI