Waktunya Refleksi Diri Saat Hari Raya Nyepi | OPINI.id
Waktunya Refleksi Diri Saat Hari Raya Nyepi

Indonesia ada justru karena keberagaman. Mulai dari berbagai macam suku dan agama. Di Bali sendiri terdapat banyak umat Hindu yang akan melaksanakan ibadah sakral mereka yaitu Hari Raya Nyepi guys.

Nyepi adalah hari raya Umat Hindu yang dirayakan setiap tahun Baru Saka, atau bisa dikatakan setiap 320 tahun sekali. Hari ini biasanya jatuh pada hitungan Tilem Kesangan (IX) yang dipercayai adalah hari penyucian dewa-dewa yang berada di pusat samudera yang membawa intisari amerta air hidup.

Hari raya Nyepi 2019 jatuh pada hari ini, yaitu 7 Maret 2019. Untuk menyambutnya, Gubernur Bali I Wayan Koster pun mengajak umat Hindu untuk refleksi diri selama Nyepi. Gak hanya itu saja, bahkan dirinya juga berharap jika ibadah catur brata penyepian bisa dijalankan dengan lancar.

Oh iya Catur brata penyepian akan dilangsungkan hari Kamis 7 Maret 2019 mulai pukul 06:00 Wita hingga Jumat 8 Maret 2019 pukul 06:00. Disaat merayakan Hari Raya Nyepi, para umat Hindu termasuk wisatawan yang memang berada di Pulau Bali akan melakukan amati geni yaitu tidak menyalakan penerangan sama sekali, amati karya yaitu tidak bekerja atau beraktifitas, amati lelungan tidak bepergian dan amati lelanguan yang berarti tidak melaksanakan hiburan apapun.

Semua acara di Hari Raya Nyepi 1941 ini diharapkan bisa berjalan dengan lancar. Tidak lupa juga sang Gubernur pun mengajak seluruh umat Hindu untuk menjadikan hari raya Nyepi ini sebagai momen untuk mengintrospeksi diri masing-masing.

Setuju gak Indonesia itu ada karena keberagaman?
Setuju
Tidak setuju
15 votes

Komentar

Fresh